Sebanyak 19.435 Korban Gempa Bumi Majene-Mamuju Tinggal Di Pengungsian

Warga mengungsi di dataran tinggi di Mamuju Sulawesi Barat (Foto: sulsel.idntimes.com)
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pusat Pengendali Operasi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNBP), mencatat hingga Senin (18/1/2021) pukul 08.00 WIB, sebanyak 19.435 orang mengungsi M6,2 yang terjadi pada Jumat (15/1/2021), pukul 01.28 WIB atau 02.28 waktu setempat di Provinsi Sulawesi Barat (Sulbar).

Jumlah tersebut, menurut Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Raditya Jati terdiri dari 15.014 orang mengungsi di Kabupaten Mamuju, dan 4.421 orang mengungsi di Kabupaten Majane.

BNPB mencatat 25 titik pengungsian di Kabupaten Majene, tersebar di Desa Kota Tinggi, Desa Lombong, Desa Kayu Angin, Desa Petabean, Desa Deking, Desa Mekata, Desa Kabiraan, Desa Lakkading, Desa Lembang, serta Desa Limbua, yang masih dalam proses pendataan.

Sedangkan di Kabupaten Mamuju, terdapat lima titik pengungsian di Kecamatan Mamuju, dan Kecamatan Simboro, yang masih dalam proses pendataan. Korban meninggal akibat gempa tersebut sebanyak 81 orang, yaitu 11 orang meninggal di Kabupaten Majene, dan 70 orang di Kabupaten Mamuju.

Pusdalops BNPB juga melaporkan sebanyak 64 orang mengalami luka berat di Kabupaten Majene, dan 189 orang di Kabupaten Mamuju, sehingga total korban dengan luka berat  mencapai 253 orang. Sedangkan korban dengan luka ringan tercatat sebanyak 679 orang.

Baca juga: Doni Monardo Ajak Semua Komponen Kurangi Risiko Bencana

“BPBD Kabupaten Majene, Kabupaten Mamuju, serta Kabupaten Polewali Mandar, terus melakukan pendataan dan berkoordinasi dengan TNI, Polri, Basarnas serta relawan maupun instansi lainnya dalam proses evakuasi masyarakat yang terdampak,” jelasnya dalam keterangan tertulisnya, Senin (18/1/2021).

Saat ini tim personil BNPB masih melakukan assestment untuk wilayah terdampak gempa di Kabupaten Majene. Guna mencegah potensi penularan COVID-19, Kepala BNPB Doni Monardo yang juga menjabat sebagai Ketua Satuan Tugas Penanganan COVID-19 memberikan dukungan berupa alat test cepat antigen, untuk memeriksa dan menelusuri adanya penularan COVID-19 di lingkungan pengungsian.

“Apabila terdapat warga pengungsi yang reaktif swab antigen, maka akan segera mendapatkan tindak lanjut dari Dinas Kesehatan setempat,” kata Doni.

Selain itu, Doni juga meminta penangananan pengungsian warga yang terdampak Gempabumi Sulawesi Barat (Sulbar), agar memisahkan antara kelompok rentan dengan usia muda guna mencegah penularan dan mengantisipasi adanya potensi risiko penyebaran COVID-19 di tempat pengungsian.

“BNPB mengimbau masyarakat yang tinggal di kawasan perbukitan dengan tebing curam, untuk waspada terhadap longsoran dan reruntuhan batu. Selain itu, bagi yang tinggal di kawasan pantai atau pesisir, diharapkan untuk selalu waspada dan segera menjauhi pantai apabila merasakan adanya gempa susulan,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*