Soal Dugaan Kebocoran Data: UNDIP Pastikan 96% Data Yang Beredar di RaidsForums Tidak Identik

Ilustrasi | Foto: validnews.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Universitas Diponegoro (Undip) Semarang memastikan 96% data yang dipublikasikan di RaidForums atau data yang diduga diretas, tidak identik dengan data mahasiswa yang berada dalam system Single Sign On (SSO) yang sedang berjalan saat ini.

Hal itu setelah dilakukan investigasi gabungan dari Tim Internal Undip dan Tim Eksternal yang bekerjasama dengan UI dan UGM.

Seperti diketahui, pada pekan pertama Januari 2021, beredar informasi bahwa lebih dari 125.000 data mahasiswa Undip telah dibobol dan dapat diakses secara gratis di RaidForums. Hal itu dilaporkan oleh akun @fannyhasbi melalui media sosial Twitter, Selasa (5/1/2021).

Sepeti diketahui RaidForums merupakan wadah diskusi bagi orang yang gemar aktivitas pemboblan di dunia maya atau raid. Situs ini juga bisa menjadi tempat berbagi dokumen dan database.

Akun tersebut menyatakan data yang bocor tersebut merupakan data lengkap pribadi mahasiswa. Meliputi nama, alamat, jalur masuk, email, username, password, IPK, riwayat sekolah, beasiswa, dan masih banyak yang lainnya.

Fanny Hasbi, pemilik akun tersebut menyebut data tersebut dapat diakses secara bebas dan secara gratis, tanpa harus membayar bahkan memerlukan proteksi apapun.

Plt Wakil Rektor III Bidang Komunikasi dan Bisnis Undip Dwi Cahyo Utomo, SE, MA, PhD, Akt mengatakan pihaknya bergerak cepat dan fokus melakukan investigasi menyeluruh dengan melakukan pengujian atau pencocokan terhadap data yang beredar di RaidForums terhadap data yang ada di Undip.

Dia menambahkan hasil dari investigasi tersebut, sekitar 125.000 data yang ada setelah dilakukan  pencocokan menggunakan 10 field struktur data, hasilnya berbeda jauh atau tidak identic. Selanjutnya, pencocokan diturunkan dengan menggunakan 5 field yang kemudian ditemukan 73.000 yang sesuai.

“Dari 73.000 yang sesuai tadi, kemudian kita masukkan pencocokan untuk ‘nama ibu’, ‘tanggal lahir’ dan ‘alamat’ ada 5.000 data yang sesuai. Kemudian hingga siang ini, kami terus melakukan pencocokan dengan menambahkan filed: NIK, Nomor HP dan lainnya, sejauh ini 96% data tidak identic dengan data yang ada di SSO Undip,” katanya dalam konferensi pers virtual, Selasa (19/1/2021).

Dalam kesempatan itu, Dwi Cahyo juga menyampaikan terimakasih atas dukungan Rektor UI dan Rektor UGM yang telah mengirimkan tim ahlinya yakni Ketua Center for Cyber Security and Cryptography Fasilkom Universitas Indonesia (UI) Setiadi Yazid, Ph.D dan Direktur Sistem dan Sumber Daya Informasi (SSDI) Universitas Gadjah Mada (UGM), Widyawan, ST, M.Sc., Ph.D, serta Agung Ariansyah, M.Cs, Kepala Subdirektorat Infrastruktur dan Keamanan  SSDI UGM.

“Kerja sama ini untuk pertama kalinya dilakukan antar-universitas di Indonesia dalam bidang keamanan siber,” kata Setiadi.

Baca juga: 125 Ribu Lebih Data Mahasiswanya Diretas, UNDIP Lakukan Investigasi

Setiadi menuturkan dari hasil penyelidikan tersebut, diketahui kebocoran data yang terjadi pada server pak.undip.ac.id yang semula akan dipakai untuk Penilaian Angka Kredit (PAK), namun karena satu dan lain hal pengembangan aplikasi tersebut terhenti.

File yang diambil, lanjutnya bernama db.sql, yang terakhir kali dimodifikasi pada 16 April 2018, yang antara lain berisi data mahasiswa. File db.sql diletakkan pada document root web server, dan link ke file tidak terlihat (tersembunyi). File ini bukan merupakan bagian dari sistem yang berjalan saat ini.

“Serangan dimulai dengan menggunakan perangkat lunak open source Nuclei, yang berfungsi memindai dan menemukan kelemahan-kelemahan sebuah server. Dari catatan kami pemindaian menggunakan Nuclei ini sudah terjadi sejak bulan Oktober 2020. Selain itu, tercatat juga usaha untuk memasuki server ini dari berbagai negara antara lain Belanda, China, Hongkong, Mexico dan lainnya,” jelasnya.

File tersebut, diunduh dari Undip pada 03 Januari 2021 pukul 23.03.03 WIB menggunakan program curl, setelah posisi file diketahui dari hasil pemindian dengan Nuclei pada tanggal yang sama. File diunggah ke situs RaidForums pada 4 Januari 2021 pukul 01.27 WIB oleh akun muammer276 yang terdaftar di Belanda.

Selanjutnya pada 4 Januari 2021 berita tentang kebocoran data ini disebarkan melalui akun twitter fannyhasby, yang kemudian muncul diberbagai media utama.

Managemen Undip melakukan berbagai langkah awal yang diperlukan dan melibatkan berbagai pihak termasuk UI dan UGM.

Undip juga telah melakukan sejumlah langkah pengamanan system data, yakni menghubungi sivitas yang datanya terpapar yaitu mahasiswa angkatan 2018 dan sebelumnya, untuk membantu mengatasi dampak kebocoran ini. Untuk sementara pak.undip.ac.id untuk memperbaiki sistem keamanannya.

Kemudian memetakan dan menata kembali seluruh jaringan Undip agar semua server yang terhubung ke internet sudah menggunakan fitur keamanan terkini. Mendaftarkan kembali semua situs dalam domain Undip, agar situs yang  sudah tidak dipakai dapat ditutup dan tidak lagi terhubung dengan internet.

“Keamanan syber merupakan masalah yang sangat serius dan rumit. Karena itu kami juga mengharapkan peran serta dari semua pihak untuk menjaganya. Ke depan, data mahasiswa harus betulbetul dikelola dengan baik. Tidak boleh digunakan untuk tes program-program dll. Kampus harus membuat peraturan yang tegas, satu pintu. Tes atau pengucian bisa menggunakan data dummy yang tidak terkait dengan data mahasiswa yang ada,” pungkas Setiadi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*