Permintaan Donor Plasma Konvalesen Meningkat Tajam, PMI Solo Gandeng Stakeholder

Dono plasma konvalesen (foto: jawapos.com)
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Palang Merah Indonesia (PMI) Solo bekerjasama dengan stakehokder terkait untuk menggencarkan layanan plasma konvalesen, menyusul peningkatan pemenuhan kebutuhan pasien Covid-19.

Seperti diketahui, layanan terapi plasma konsvalesen merupakan terapi terbaik saat ini yang dapat diterapkan pada pasien covid-19 dengan gejala berat.

Wakil Ketua Bidang Organisasi PMI Solo, Farid Sunarto mengatakan, PMI Solo mencatatkan sampai saat ini jumlah pendonor plasma konvalesen sebanyak 152 orang. Sedangkan jumlah permintaan plasma yang telah dilayani sebanyak 284.

“Sebagaimana diketahui, satu kantong bisa dibagi dua. Dan jumlah pasien covid-19 yang telah terlayani dengan plasma ini sebanyak 144 orang pasien,” katanya dilansir dari Joglosemar.com.

Farid mengakui, sampai saat ini daftar tunggu permintaan plasma konvalesen di PMI Solo sebanyak 51 orang. Permintaan tersebut diantaranya untuk golongan darah A sebanyak 11 orang, golongan darah B sebanyak 19 orang, golongan darah O sebanyak 11 orang dan golongan darah AB sebanyak 10 orang.

“Kita memang kekurangan pendonor plasma konvalesen. Untuk itu kita melakukan koordinasi dengan pihak terkait seperti Wali Kota Solo dan Dinas Kesehatan Kota Solo,” paparnya.

Baca juga: Ini Manfaat Yang Kamu Peroleh Saat Donor Darah

Melalui koordinasi tersebut, lanjut Farid, diharapkan mampu bergotong royong meningkatkan jumlah pendonor plasma konvalesen.

“Termasuk dengan para penyintas covid-19. Harapannya pendonor plasma semakin banyak sehingga mampu memenuhi permintaan pasien covid-19 yang dirawat di RS dalam kondisi berat,” pungkasnya.

Hingga saat ini, tingkat kesadaran penyintas covid-19 untuk donor plasma konvalesen rendah. Terkait hal itu, PMI Solo gencar melakukan kampanye donor konvalesen.

Kepala Markas PMI Solo, Agus Setyo Utomo mengatakan, tingkat kesadaran warga Solo penyintas covid-19 masih rendah karena kurangnya keterbukaan. Sampai saat ini, daftar tunggu plasma konvalesen di PMI Solo mencapai 60.

“Para penyintas covid-19 atau warga yang pernah terpapar covid-19 ini kurang terbuka. Mungkin mereka enggan terpublikasi atau ada persoalan lain. Padahal ini (plasma konvalesen) merupakan satu-satunya terapi efektif untuk pasien covid-19 yang dirawat di RS,” ujarnya, belum lama ini.

Untuk itu, PMI Solo gencar melakukan kampanye plasma konvalesen agar para penyintas covid-19 mau mendonorkan darahnya lewat PMI Solo.

“Kami terbuka 24 jam siap melayani. Jadi untuk para penyintas covid-19, kami berharap sekali mau mengikuti kegiatan ini,” imbuh Agus.

Diakui Agus, PMI Solo telah mengerahkan seluruh sukarelawan untuk melakukan kampanye hingga tingkat kelurahan. Namun sampai saat ini cara tersebut belum mampu menarik minat para penyintas covid-19.

“Selain ada yang mungkin enggan terpublikasi, ada juga yang berniat untim donor namun ternyata infeksinya masih tertinggal. Jadi donornya harus ditunda dulu sampai infeksi covid-19 benar-benar hilang,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*