Pekalongan Alami Penurunan Muka Tanah 6CM/Tahun, Pemda Diminta Lakukan Penanganan Serius

Ilustrasi pesisir Pekalongan (foto: google map)
Mari berbagi

JoSS, PEKALONGAN – Badan Geologi Kementerian ESDM menyatakan wilayah di pesisir Pekalongan, Jawa Tengah mengalami penurunan muka tanah (land subsidence) sebesar 6 cm per tahun. Pemerintah daearah diminta lakukan penanganan serius.

Kepala Badan Geologi Eko Budi Leluno mengatakan penelitian Badan Geologi dilakukan selama periode Maret hingga September 2020. Pada periode Maret hingga Juli 2020, Badan Geologi mencatat penurunan ketinggian 1,3 cm. Kemudian Juli hingga Agustus 2,3 cm, dan Agustus ke September sebesar 2,7 cm. Sehingga total penurunan selama periode Maret hingga September sebanyak 6 cm.

Berdasarkan data yang dihimpun, saat ini Pekalongan berada pada ketinggian sekitar 100 cm di atas permukaan laut. Bila setiap tahun Pekalongan rata rata mengalami penurunan muka tanah 6 cm, maka diprediksi tahun 2036 Pekalongan akan terendam air.

“Itu juga tidak merata (penurunan muka tanah). Bisa ada yang lebih cepat dan lebih lambat. Tergantung kondisi geologi tanahnya,” kata Kepala Badan Geologi Eko Budi Leluno melalui aplikasi Zoom, Rabu (20/1/2021), seperti dilansir dari Sindonews.com.

Baca juga: Pembangunan Wisata Laut Pantai Pasir Kencana Pekalongan Ditarget Rampung 2021

Dia menjelaskan, ada beberapa perbedaan hasil penelitian atas fenomena penurunan muka tanah di Pekalongan. Di mana, ada yang menyebut penurunan muka tanah di Pekalongan antara 8-10 cm per tahun. Namun hal itu tidak menjadi persoalan, yang terpenting adakah antisipasi dan pencegahan.

Menurut dia, penurunan tanah ini merupakan salah satu ancaman bencana yang terjadi dalam waktu yang relatif lama (silent killer), namun berdampak cukup luas yang umumnya terjadi di wilayah-wilayah perkotaan, industri, dan pemukiman padat.

Sebagian besar wilayah yang mengalami dan yang berpotensi mengalami penurunan tanah sebagian besar berada di wilayah-wilayah pesisir.

Kepala Pusat Air Tanah Geologi Tata Lingkungan, Andiani menambahkan, penurunan muka tanah di Pekalongan bukan karena masifnya penyerapan air. Tetapi karena kondisi tanah lunak di kawasan tersebut dengan ketebalan mencapai 40 meter. Juga bukan disebabkan aktivitas tektonik. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*