Ngeri, Dikemas Layaknya Paket Barang Ular King Kobra Ini Lepas dari Kardus

Ular kobra yang lepas dari kardus pada paket pengiriman barang (foto: tangkapan layar twitter)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

SANGAT berbahaya! Menjadi pelajaran bersama, bahwa pengiriman hewan hidup apalagi reptile berbahaya ada prosedurnya, sehingga tidak membahayakan petugas maupun masyarakat lainnya.

Beberpa hari terakhir, beredar sebuah video di media sosial mengenai penemuan seekor ular jenis king cobra di antara tumpukan paket-paket barang di dalam mobil ekspedisi.

Di rekaman itu, terlihat ular king cobra menggeliat di antara paket-paket yang lain. Dari unggahan tersebut, paket tersebut dikirimkan oleh seseorang bernama Dimas dari kota Semarang. Selain itu, dicantumkan pula foto paket dengan keterangan bertuliskan “Reptil Hidup” dengan berat kiriman 5 kilogram dan berat asli 2 kilogram.

Diduga ular tersebut lolos dari dalam paket yang diketahui akan dikirimkan dari Kota Semarang ke Surabaya.

Video menghebohkan tersebut diunggah oleh pemilik akun Facebook Firdaus Hisyam. “Tolong dong yang kenal sama pengirim, dia dikasih wejangan sebanyak-banyaknya gimana cara kirim yang aman, apalagi hewan berbisa tinggi pula yang dikirim,” tulisnya.

Video tersebut juga sempat dibagikan ulang oleh akun Instagram @lambe_turah hingga menjadi viral dan menuai ribuan komentar dari warganet. Dalam kolom komentar sebagian warganet menilai pengiriman paket berisi ular king cobra itu sangat membahayakan kurir.

Sementara itu, warganet lainnya juga mempertanyakan pihak ekspedisi terkait aturan pengiriman jenis makhluk hidup. “Itu udah ada tulisannya reptil hidup. Harusnya pihak ekspedisinya nolak dong tau membahayakan gitu,” tulis akun @andriyaniokvitaputri. “Baru tau ular bisa dipaketkan kaya gitu,” tulis @abidsetia07 “Sampe sekarang ga paham, bukannya setiap ekspedisi tuh ga bisa ya kirim hewan hidup? Setau saya ga bisa,” tulis @skyloooofffy.

Baca juga: Tanda Tangan di KTP Ini Berlambang ‘Konohagakure’ Sebuah Desa di Cerita Naruto

Koordinator Pasukan Pengaman Satwa (Paspanwa) Semarangker, Slamet Wisnu Aji, menjelaskan bahwa ular yang lepas dalam video tersebut merupakan jenis king cobra.

Menurutnya, paket tersebut tidak dibungkus dengan aman sehingga menyebabkan ular bisa meloloskan diri. “Dilihat dari videonya itu paketannya kurang safety. Seharusnya benar-benar dibungkus berlapis-lapis. Mulut ular juga harus diplester, setelah itu dimasukkan karung lalu masukkan boks kontainer baru dimasukkan ke kardus lagi,” jelasnya, seperti dilansir dari Kompas.com.

Sebagi pencinta reptil, pihaknya kerap kali melakukan pengirimanan reptil melalui jasa ekspedisi khusus. Namun, hal itu dilakukan dengan penanganan khusus agar tidak membahayakan. “Kalau reptilnya lepas biasanya karena pengaruh boks rusak karena tertumpuk dengan paket yang lain. Maka perlu pengiriman khusus, tidak sembarangan, dan harus dilengkapi surat karantina,” ujarnya.

Menurutnya, lolosnya ular tersebut memang cukup berbahaya apabila tidak ditangani oleh orang yang sudah terlatih. “Jadi cukup berbahaya jika tidak dikemas oleh orang yang sudah terbiasa. Memang kadang ada yang dikirim diam-diam ke ekspedisinya untuk menghindari tambahan biaya dan lainnya,” ucapnya.

Sementara itu, Head Regional Jateng DIY JNE Marsudi memastikan bahwa pengiriman paket hewan berbisa tersebut bukan melalui ekspedisinya. Selama ini, pengiriman binatang atau tumbuhan biasanya dipisahkan dengan barang yang lain serta dilengkapi surat khusus. Ekspedisinya sendiri melayani pengiriman binatang, terutama jenis ikan dengan prosedur yang ketat.

“Regulasi pengiriman binatang memang ada, namun harus dilengkapi surat karantina. Selama ini yang sering kami tangani adalah kiriman ikan yang dilengkapi dengan surat resmi dari Balai Karantina Ikan,” jelasnya. Untuk pengiriman binatang, pihaknya menjamin keamanan pengiriman dengan memastikan paket tersebut di-packing secara khusus.

“Untuk kiriman hewan (ikan) akan dipisahkan surat muatan udaranya atau bagging-nya demi keamanan ikan tersebut. Jadi packing khusus dan tidak dicampur dengan binatang lain,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*