Merapi Terus Gugurkan Lava Pijar, Hujan Abu Terjadi di Wilayah Sleman

Kolase, Guguran awan panas Gunung Merapi keluar dari kubah lava - Guguran lava pijar Merapi pada (11/1). (Foto: twitter : Merapi Uncover @merapi_uncover/ Dedecsuredec/@shantoyhadesIG)
Mari berbagi

JoSS, SLEMAN – Aktivitas vulkanik Gunung Merapi kian meningkat. Pada Minggu – Senin (10-11/1/2021) semakin sering mengguggurkan lava pijar, dengan jarak luncur 600-900 meter. Sejumlah daerah di Sleman amali hujan abu vulkanik. Sejauh ini status Merapi masih Siaga.

Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG), Hanik Humaida, menjelaskan berdasarkan laporan pengamatan pada Minggu (10/1/2021), selain 29 kali guguran lava pijar dan guguran lava, juga terdengar dua kali suara guguran dengan intensitas sedang hingga keras dari Pos Babadan.

Pada aktivitas kegempaan, selama 24 jam tercatat telah terjadi 176 gempa guguran, 164 gempa fase banyak, 44 gempa vulkanik dangkal, tiga gempa tektonik dan 35 gempa hembusan. Adapun laju rata-rata deformasi EDM Babadan sebesar 9 cm per hari.

Kemudian pada periode pengamatan Senin (11/1/2021) pukul 00.00 WIB-18.00 WIB terjadi19 kali guguran lava pijar antara pukul 00.00 WIB-06.00 WIB, dnegan jarak maksimum 600 meter ke arah hulu kali Krasak. Lalu tiga guguran teramati lagi antara pukul 06.00 WIB-12.00 WIB ke arah yang sama.

Baca juga: Fase Erupsi, Gunung Merapi Gugurkan Lava Pijar 9 Kali Dalam 6 Jam

Pada aktivitas kegempaan, tercatat telah terjadi sebanyak 115 gempa guguran, 19 gempa hembusan, 129 gempa fase banyak, 29 gempa vulkanik dangkal dan tiga gempa tektonik jauh. Dengan aktivitas ini status Gunung Merapi masih Siaga.

Sementara itu, Badan penanggulangan bencana daerah (BPBD) Kabupaten Sleman menyatakan hujan abu sempat terjadi di sejumlah wilayah lereng Gunung Merapi di Sleman sisi timur. Hujan abu terjadi setelah adanya guguran lava pijar yang terjadi pada Minggu (10/1/2021) malam.

Kepala Bidang Logistik dan Kedaruratan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sleman Makwan mengatakan hujan abu terjadi di dusun yang berada di Desa Glagaharjo, Cangkringan, Sleman.

“Terpantau hujan abu tipis pada Minggu (10/1/2021) yang terjadi di wilayah Srunen, Kalitengah Kidul, Srunen, dan Kalitengah Lor,” ujarnya.

Ketua Komunitas Siaga Merapi (KSM) Glagaharjo Rambat Wahyudi mengatakan hujan abu yang terjadi di Glagaharjo tersebut tidak serta merta membuat pihaknya mengevakuasi warga. Hujan abu berdasarkan pantauan dari KSM Glagaharjo terjadi sekitar pukul 20.00 WIB sampai dengan pukul 21.00 WIB. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*