Jateng Tertinggi Penyumbang Kasus Kematian Akibat Covid-19, Pemda Diminta Evaluasi

Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC-PEN) Airlangga Hartarto (foto: metrodua)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kasus kematian akibat Covid-19 di Provinsi Jawa Tengah tertinggi se Indonesia. Jumlah penambahan harian angka kematian pada Kamis (21/1/2021) secara nasiona sebanyak 346 orang, 101 di antaranya di Jateng.

Tambahan kasus kematian hari ini merupakan rekor baru sejak pandemi Covid-19. Rekor kasus kematian tertinggi sebelumnya terjadi pada 12 Januari sebanyak 302 orang, 13 Januari sebanyak 306 orang, dan 19 Januari sebanyak 308 orang.

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan, tambahan kasus kematian hari ini paling banyak disumbang Jawa Tengah (Jateng) dengan 101 orang. Disusul Jawa Barat 73 orang, Jawa Timur 60 orang, DKI Jakarta 30 orang, dan Kalimantan Timur 11 orang. Daerah lain di bawah 10 kasus kematian hari ini.

Kasus positif Covid-19 di Indonesia telah mencapai 951.651 orang, berdasarkan data Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Kamis (21/1/2021). Jumlah tersebut didapatkan setelah ada penambahan sebanyak 11.703 kasus dalam 24 jam terakhir.

Dari total jumlah tersebut, ada 151.658 kasus aktif. Kasus aktif adalah pasien yang dinyatakan positif Covid-19 dan sedang menjalani perawatan. Dalam data yang sama, terdapat 772.790 orang yang dinyatakan sembuh dari Covid-19, setelah bertambah 9.087 orang dalam 24 jam terakhir.

Baca juga: Angka Kematian Tembus 23.520 Jiwa, Satgas Tegaskan Covid-19 Bukan Rekayasa

Sementara itu, kasus pasien Covid-19 yang meninggal dunia bertambah 346 orang, sehingga total saat ini menjadi 27.203 orang. Penularan Covid-19 secara keseluruhan berdampak pada 510 kabupaten/kota di 34 provinsi.

Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC-PEN) Airlangga Hartarto setelah dilakukan evaluasi terhadap PPKM tahap pertama yang dilakuakan sejak 11 Januari 2021, jumlah kasus positif masih terus meningkat.

“Untuk itu diputuskan untuk diperpanjang selama 2 minggu sehingga terus akan dilanjutkan selama 26 Januari sampai 8 Februari. Ini termasuk juga untuk pembatasan WNA ke Indonesia,” kata Airlangga dalam jumpa pers daring, via kanal Youtube Sekretariat Presiden, Kamis (21/1).

Airlangga mengatakan keputusan tersebut telah dibahas dalam rapat terbatas. Pada rapat itu, Presiden Jokowi menyetujui perpanjangan PPKM Jawa-Bali.

Politikus Golkar itu menjelaskan pembatasan diperpanjang karena tren penambahan kasus di Indonesia belum melandai. Hanya 2 dari 7 provinsi yang berhasil menurunkan kurva pertambahan kasus Covid-19.

“(Penurunan jumlah kasus) hanya di Provinsi Banten dan Yogyakarta,” ujar Airlangga.

Airlangga menjelaskan catatan kasus mingguan masih naik di 52 kabupaten/kota yang menggelar PPKM. Lalu tingkat kematian juga masih naik di 44 kabupaten/kota.

Airlangga mengatakan keputusan Jokowi akan segera disampaikan ke para kepala daerah. Ia berharap kepala daerah bisa berupaya menekan laju pandemi. “Nanti Pak Menteri akan keluarkan SE Mendagri. Diharapkan masing-masing gubernur bisa evaluasi berdasarkan parameter,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*