9 Penambang di China Ditemukan Tewas Setelah Terjebak di Bawah Tanah Lebih Dari 2 Pekan

Orang yang selamat dari bencana di Kota Qixia di provinsi Shandong, China dibawa ke rumah sakit setelah diselamatkan (foto: theguardian.com/Associated Press)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, CHINA – Sembilan penambang emas di China akhirnya berhasil ditemukan pada Minggu (24/1/2021), namun dalam kondisi meninggal dunia setelah terjebak di dalam tanah lebih dari dua pekan. Tim penyelamat China terus melakukan pencarian pasca ledakan yang terjadi pada 10 Januari lalu.

Diketahui, dalam peristiwa tersebut sebanyak 22 penambang emas di Hushan, Qizia, timur Provinsi Shandong yang bekerja di kedalaman 600 meter di bawah tanah terjebak selama dua pekan lebih. penemuan 9 jenazah ini, jumlah korban tewas hingga saat ini menjadi 10 orang dan satu lainnya masih hilang.

Sekitar 11 penambang berhasil diselamatkan dalam kondisi hidup, dengan satu orang diantaranya dalam kondisi lemah. Sebagian besar dalam kondisi baik, kendati mulai lemas.

Wali Kota Yantai Chen Fei mengatakan jika tim penyelamat masih melakukan pencarian hingga Senin (25/1) sore dan telah menemukan total sembilan mayat penambang.

Baca juga: Buah Naga Kena Imbas Perseteruan India-China, Kok Bisa?

Chen menuturkan jika saat ini masih ada satu penambang yang dinyatakan hilang dan dalam proses pencarian.

Pihak berwenang China mengatakan ledakan itu merusak situs tambang sangat parah seperti jalan keluar tambang hingga sistem komunikasi sehingga aparat tidak dapat menghubungi para penambang yang terjebak di bawah tanah.

Mengutip Reuters, tim penyelamat berhasil mengeluarkan para penambang melalui lubang ventilasi udara yang telah dibersihkan hingga ke kedalaman 368 meter.

“Di lokasi inilah kami menemukan bahwa ada beberapa pipa baja yang menopang penyumbatan, hampir tidak ada penyumbatan di bawah pipa baja tersebut,” kata kepala insinyur untuk tim penyelamat, Xiao Wenru seperti mengutip kantor berita Xinhua.

Sebelumnya para pejabat memperkirakan upaya penyelamatan bisa memakan waktu dua pekan lagi untuk membersihkan “penyumbatan parah” sebelum mereka dapat mengebor poros untuk menjangkau sepuluh pekerja lainnya yang telah menerima pasokan makanan dari tim penyelamat. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*