Buah Naga Kena Imbas Perseteruan India-China, Kok Bisa?

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, GUJARAT – Pemerintah negara bagian Gujarat di India memutuskan untuk mengubah nama buah naga karena identik dengan penamaan China. Perubahan nama buah naga dilakukan menyusul ketegangan antara India dan China.

Diketahui, kedua negara tersebut terjebak kebuntuan militer di sepanjang perbatasan Himalaya yang diperebutkan setelah bentrokan yang menewaskan 20 tentara India. India merespons insiden pada Juni dengan melarang aplikasi buatan China dan membatasi impor dari negeri tirai bambu tersebut.

“Pemerintah Gujarat telah memutuskan…kata buah naga tidak sesuai, dan dikaitkan dengan China. Bentuk buahnya seperti teratai, dan karenanya kami memberinya nama Sansekerta baru, kamalam. Tidak ada (motif) yang politis tentang perubahan nama itu,” kata Kepala Menteri Gujarat Vijay Rupani kepada media pada Selasa, dikutip dari Reuters, 21 Januari 2021.

Teratai, atau kamal dalam bahasa Hindi, adalah simbol dari Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa di Modi. Buah tersebut selanjutnya akan dikenal sebagai kamalam di negara bagian tersebut, kata Rupani, yang berasal dari BJP. Gujarat adalah negara bagian asal Perdana Menteri Narendra Modi dari Partai BJP.

Kamalam juga merupakan nama markas Partai BJP di Koba, Gandhinagar, menurut The Indian Express. Perubahan nama buah naga terjadi beberapa bulan setelah Perdana Menteri Modi memuji para petani dalam program radio untuk membudidayakan buah naga di wilayah gersang Kutch di Gujarat.

Dalam siaran radio Mann Ki Baat pada 26 Juli tahun lalu, Perdana Menteri Narendra Modi memuji para petani Kutch karena telah membudidayakan buah naga dan mengadopsi praktik-praktik inovatif, menyebutnya sebagai “semangat kemandirian”, Indian Express melaporkan.

Pada 6 Agustus, Ram Kumar, kepala pelestarian hutan tambahan (perhutanan sosial) di departemen kehutanan Gujarat, meneruskan proposal perubahan nama kepada Dewan Riset Pertanian India (ICAR) untuk mengganti nama buah Kamalam.

Baca juga: Kim Jong-Un Dikabarkan Telah Disuntik Vaksin Covid-19 Eksperimental dari China

“Setelah itu para petani mendekati saya, dan menyarankan untuk mengganti nama buah naga menjadi kamalam,” kata Vinod Chavda, Anggota Parlemen BJP dari Kutch, kepada Reuters. “Saya senang negara telah menerima proposal tersebut,” ujar Chavda.

Ada lebih dari 200 petani di Kutch yang menanam buah naga di area 1.500 hektar lebih, kata Haresh Thakkar, seorang petani dari wilayah tersebut.

“Nama buah India akan membawa lebih banyak kebahagiaan bagi kami. Kami merasa tingkat penerimaan buah ini juga akan meningkat jika dipandang sebagai buah India,” kata Thakkar yang sudah menanam buah naga selama lima tahun ini.

Buah naga juga ditanam di negara bagian tetangga Maharashtra dan di timur laut India. Tidak ada tanda-tanda bahwa pemerintah daerah berencana melakukan perubahan nama. Partai oposisi, Partai Kongres, menyebut perubahan nama buah naga sebagai gimik.

Buah naga adalah buah dari spesies kaktus liar yang berasal dari Amerika Selatan dan Tengah, yang disebut pitaya atau pitahaya. Daging buah biasanya berwarna putih atau merah, meskipun ada juga pitaya kuning yang kurang umum, dan bertabur biji kecil mirip buah kiwi.

Penghasil dan pengekspor buah naga terbesar di dunia adalah Vietnam, yang tanamannya dibawa oleh Prancis pada abad ke-19. Orang Vietnam menyebutnya thanh long, yang diterjemahkan menjadi “mata naga”, diyakini sebagai asal dari nama umum bahasa Inggrisnya.

Selain dibudidayakan di negara asalnya di Amerika Latin, buah naga juga dibudidayakan di Thailand, Taiwan, China, Australia, Israel, dan Sri Lanka. Dikutip dari The Indian Express, buah naga dibawa ke India pada 1990-an, dan ditanam di Karnataka, Kerala, Tamil Nadu, Maharashtra, Gujarat, Odisha, Benggala Barat, Andhra Pradesh, dan Kepulauan Andaman dan Nicobar. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*