4 Penambang di China Berhasil Diselamatkan Pasca Ledakan Bawah Tanah Dua Pekan Lalu

Anggota tim penyelamat yang bekerja di lokasi ledakan tambang emas di mana 22 penambang terjebak di bawah tanah di Qixia, di provinsi Shandong, China (foto: news24.com)
Mari berbagi

JoSS, CHINA – Tim penyelamat China berhasil menyelamatkan empat penambang emas pada Minggu (24/1), dua pekan setelah mereka terjebak akibat ledakan bawah tanah di tambang Hushan. Ledakan itu terjadi pada Minggu (10/1) sore di sebuah tambang di kota dekat Kota Qixia, timur Provinsi Shandong.

Lembaga penyiaran CCTV melaporkan setidaknya tujuh orang lainnya diyakini masih hidup dan terjebak dalam tambang. Rekaman penyelamatan menunjukkan penambang pertama yang diselamatkan berhasil diangkat dari lubang tambang pada pagi hari, ia mengenakan penews24.comnutup mata hitam saat diselamatkan.

Penambang itu dilaporkan dalam kondisi lemah. Petugas penyelamat kemudian membungkus pria itu dengan selimut sebelum membawanya ke rumah sakit menggunakan ambulans.

CCTV juga melaporkan bahwa tiga penambang lainnya diselamatkan keluar dari bagian-bagian berbeda dari tambang tersebut, termasuk satu orang yang terluka. Sejauh ini tidak ada rincian lebih lanjut.

Dilansir Reuters, 22 pekerja terperangkap di tambang Hushan akibat ledakan pada 10 Januari di Qixia, wilayah penghasil emas utama di bawah administrasi Yantai, provinsi pesisir Shandong.

Menurut laporan media pemerintah Xinhua pekan lalu, satu penambang tewas dan sebelas lainnya belum melakukan kontak dengan tim penyelamat.

Baca juga: Buah Naga Kena Imbas Perseteruan India-China, Kok Bisa?

Pada Kamis, para pejabat mengatakan upaya penyelamatan bisa memakan waktu dua pekan lagi untuk membersihkan “penyumbatan parah” sebelum mereka dapat mengebor poros untuk menjangkau sepuluh pekerja lainnya yang telah menerima pasokan makanan dari tim penyelamat.

Pihak berwenang China mengatakan ledakan yang terjadi pada 10 Januari itu, merusak situs tambang sangat parah seperti jalan keluar tambang hingga sistem komunikasi sehingga aparat tidak dapat menghubungi para penambang yang terjebak di bawah tanah.

Dilansir AFP, pihak berwenang China dilaporkan telah mengirim tim penyelamat ke situs tambang yang dimiliki oleh Shandong Wucailong Investment Co. Ltd itu.

Ini bukan kecelakaan tambang yang pertama terjadi di China. Kecelakaan serupa cukup sering terjadi di Negeri Tirai Bambu.

Dilansir dari CNNIndonesia, catatan keselamatan pertambangan China memang dikenal buruk. Banyak proyek tambang di China yang tidak mengindahkan aturan pemerintah.

Pada 23 Desember lalu, sejumlah penambang tewas setelah terperangkap di sebuah tambang emas di barat daya Kota Chongqing. Beberapa bulan sebelumnya, 16 orang meninggal akibat keracunan karbon monoksida setelah terperangkap di situs tambang batu bara di kota yang sama. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*