Jrahi Ditetapkan Sebagai Desa Wisata Pancasila

Foto: youtube
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, PATI – Desa Jrahi yang terletak di Kecamatan Gunungwungkal, Kabupaten Pati ditetapkan sebagai Desa Wisata Pancasila. Penetapan dan peresmian Desa Wisata Pancasila Jrahi dilakukan Bupati Pati Haryanto bersama Wakil Bupati Saiful Arifin dan Sekda Suharyono, Selasa (2/12), di desa tersebut.

Hadir Kapolres Pati AKBP Arie Prasetya Syafaat, Kasdim 0718/Pati Mayor Sholihin, Kepala Dinporapar Slamet Singgih Purnomodjati, Kepala DLH Purwadi dan Kepala Desa Jrahi Miko Adi Setiawan.

Bupati Haryanto menjelaskan, Desa Wisata Pancasila Jrahi merupakan desa ke-4 yang ditetapkan sebagai  Desa Wisata di Kabupaten Pati.

“Selain karena dari sisi pemandangan alamnya, ciri khas lain yang dimiliki desa ini adalah adanya kerukunan yang berkembang antar umat beragamanya”, jelas Haryanto, seperti dilansir dari Radarmuria.com.

Ada 4 agama yaitu Islam, Kristen, Hindu dan Budha serta aliran kepercayaan Sapto Darmo dianut warga setempat dan tidak pernah saling berseteru. “Justru saling memahami dan membantu. Oleh karena itu kerukunan tersebut harus selalu dirawat dan dikelola agar desa tetap kondusif”, harap Haryanto.

Terkait pandemi Covid-19, bupati mengingatkan, dalam pengelolaan desa wisata wajib memperhatikan protokol kesehatan.

Baca juga: Pembangunan Infrastruktur Digital di 41 Desa di DIY Ditarget Rampung 2022

“Pati saat ini masih zona merah. Walaupun demikian di masa pandemi ini saya sudah meresmikan dua Desa Wisata termasuk Jrahi ini. Namun, mohon diperhatikan agar jumlah wisatawan dari luar dibatasi”, ungkap Haryanto.

Selain pembatasan wisatawan, perawatan sarana dan prasarana juga harus mendapat perhatian. “Mulai dari Embung Mini sampai spot – spot lainnya agar dikelola dengan baik. Jangan hanya bisa menyiapkan tempat saja, namun juga harus dijaga kebersihannya”, ujarnya.

Sarana pendukung lainnya yaitu akses jalan, juga mendapat perhatian bupati dan dia meminta agar kondisi jalan lebih ditingkatkan. “Ini agar membawa dampak baik juga bagi para pengunjung wisata”, sebut Haryanto.

Kepala Desa Jrahi, Miko Adi Setiawan mengungkapkan, Desa Jrahi memiliki potensi wisata alami, buatan, religi dan agro. Dia menyebut, masyarakat dan sumber daya manusia (SDM)- nya juga mendukung dan mumpuni.

Fasilitas penunjang, sebut Miko, juga sudah  cukup, meliputi homestay, gedung pertemuan, ruang serbaguna dan kantor desa wisata. “Jadi saya kira untuk ke depannya, kita akan melakukan sebaik mungkin demi mengembangkan pariwisata Pati, khususnya Desa Jrahi Kecamatan Gunungwungkal”, tutur Miko.

Desa Jrahi terletak di sebelah utara, berjarak sekira 50 kilometer dari Kota Pati. Berpenduduk 3.500 jiwa, sebagian besar bermatapencaharian sebagai petani. Tanaman kopi, durian dan tanaman buah lainnya serta hortikultura tumbuh subur di desa yang berada di kaki / lereng Gunung Muria tersebut.

Memiliki panorama yang indah, keberadaan Vihara Saddhagiri , Air Terjun Grenjengan Sewu, Embung Mini dan agrowisata, juga menjadi andalan untuk menarik minat wisatawan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*