Pemkot Magelang Bangun Jalur Sepeda Dengan Pembatas Permanen di 9 Ruas Jalan Protokol

Foto: jatengprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MAGELANG – Pemerintah Kota Magelang membangun jalur sepeda dengan pembatas permanen di sembilan ruas jalan protokol. Jalur ini pun dilengkapi rambu khusus di 18 titik, guna memfasilitasi kebutuhan para pesepeda agar aman dan nyaman.

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Candra Wijatmiko Adi mengungkapkan, jalur ini sebetulnya bukan hanya bagi pesepeda, tapi juga untuk pejalan kaki, dan becak. Jalur ini pun menjadi salahs atu fasilitas publik yang dibangun dipenghujung tahun ini.

Ia menyebutkan, dalam Permenhub No 59/2020 tentang keselamatan pesepeda di jalan disebutkan jalur sepeda paling sedikit harus dilengkapi dengan marka khusus sepeda, rambu sepeda, penerangan jalan, dan alat pembatas lajur sepeda dan lajur kendaraan bermotor.

Marka khusus jalur sepeda dibuat di sembilan ruas jalan protokol. Antara lain Jl Tidar, Jl Tentara Pelajar, Jl Alun-alun Barat, Jl Yos Sudarso, Jl Veteran, Jl Pahlawan, Jl A Yani, Jl Pemuda, dan Jl Jend Sudirman.

Baca juga: Membudayakan Bersepeda, Pahami Jalurnya

“Kami sudah ada perencanaan awal tahun. Tapi, karena refocusing anggaran penanganan Covid-19, maka baru pada anggaran perubahan bisa terlaksana. Selain dari APBD, kita juga dibantu Kemenhub berupa marka jalur sepeda dan alat pembatas lalu lintas,” terang Candra, dilansir dari jatengprov.go.id Selasa (24/11/2020).

Kepala Bidang Lalu Lintas dan Perparkiran Dishub, Noor Singgih menambahkan, saat ini sudah terpasang 18 rambu jalur sepeda di jalanan protokol dengan anggaran APBD Rp726.600 per rambu. Kemudian anggaran dari Kemenhub berupa marka jalur sepeda, traffic cone 200 buah, dan 72 water barrier.

Marka jalur terbagi dalam segmen 1 di Jl Tidar, Jl Tentara Pelajar, Jl Alun-alun Barat, Jl Yos Sudarso, Jl Veteran, dan Jl Pahlawan) senilai Rp 198.303.600 dan segmen 2 di Jl A Yani, Jl Pemuda, dan Jl Jend Sudirman) senilai Rp199.575.900.

“Adapun Anggaran traffic cone dan water barrier Rp199.100.000,” paparnya.

Dikatakan, marka segera dibuat dengan target selesai pada 11 Desember 2020. Marka terbuat dari bahan thermoplastic berukuran 3×1,5 meter dengan jarak antar-marka sepanjang enam meter. Untuk pengawasannya, pihaknya akan menggiatkan patroli dan operasi ketertiban lalu lintas (KTL). (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*