COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

132.816

135.123

2%

Kasus Baru

2.098

2.307

10%

Update: 14 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Membudayakan Bersepeda, Pahami Jalurnya

Foto: metrum.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Djoko Setijowarno, akademisi Prodi Teknik Sipil Unika Soegijapranata dan Ketua Bidang Advokasi dan Kemasyarakatan MTI Pusat

Tren bersepeda tengah naik daun di masa pandemi ini. Minat bersepeda meningkat, terutama di kota-kota besar saat penetapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Tren bersepeda menjadi budaya baru masyarakat perkotaan di Indonesia. Di Jakarta meningkat hingga 10 kali lipat. Survey oleh ITDP, meningkat 1000 persen saat PSBB di Jakarta dibanding bulan Oktober 2019.

Hal serupa juga terjadi di sejumlah kota lainnya, seperti Yogyakarta, Semarang, Surakarta, Bandung, Surabaya. Trend penjualan sepeda juga turut meningkat dan pembeli harus antri untuk mendapatkannya. Industri sepeda turut menggeliat, urung melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK).

Mengapa sepeda menjamur sekarang? Sepeda adalah entitas unik yang memiliki identitas. Sepeda adalah lambang kebebasan, karena rentang pelayanan pergerakannya. Sepeda (relatif) tidak menuntut financial power yang besar. Sepeda kental berdimensi (aspek) kesehatan (Harmein Rachman, Juni 2020).

Jenis jalur sepeda

Pertama, jalur sepeda (bike path). Jalur Sepeda tidak berbagi ruas wilayah dengan pergerakan kendaraan lain, dapat bersama/terpisah dengan pejalan kaki. Jalur diperkeras (disemen, paving) lebar 1,5 meter. Lokasi dapat dibangun sepanjang tepi jalan raya (jika lebar jalan memungkinkan), sempadan sungai (jalur inspeksi), jalur hijau rel kereta api (urban park connector).

Kedua, lajur sepeda (bike lane). Lajur Sepeda berbagi ruas wilayah dengan pergerakan kendaraan lain dan pergerakan manusia, bertumpangan dengan ruas jalan atau pedestrian. Jika lebar lebih dari 6 meter, rapi, pedestrian dapat digunakan untuk pejalan kaki dan sepeda. Jika tidak, Lajur sepeda di tepi kiri jalan, dicat selebar 1,5 meter, warna tegas (rekomendasi dengan warna hijau).

Ketiga, rute sepeda (bike route). Jalur Sepeda yang dikembangkan di kawasan perumahan, perkantoran, terpadu (super blok).  Jalur sepeda cukup dipasang rambu dan marka sepeda untuk petunjuk pesepeda di titik-titik strategis, seperti persimpangan jalan, bangunan yang menyediakan parkir sepeda.

Memperbanyak penyediaan parkir sepeda yang berkualitas. Penyediaan parkir sepeda, baik parkir sepeda gratis dan/atau sewa, seperti di sekolah, kampus, stasiun, pasar, pusat perbelanjaan, perkantoran, tempat ibadah dan tempat rekreasi. Menyediakan informasi terkini tentang lokasi-lokasi parkir sepeda yang ada dan yang akan dibangun.

Evolusi bike sharing

Seiring dengan perkembangan penggunaan sepeda yang meningkat dan kemajuan teknologi informasi, pemanfaatan teknologi informasi sudah dapat dilakukan untuk bike sharing. Pada generasi pertama, masih manual, tanpa teknologi, lokasi bebas dan sepeda tidak tahan lama. Bisa jadi juga ada kehilangan sepeda. Membutuhkan kejujuran bagi yang menyewa sepeda.

Generasi kedua, dengan sistem koin, sepeda disimpan di stasiun, spesifikasi sepeda unik dari sepeda umumnya. Jika kehilangan, sepeda mudah ditemukan, karena bentuknya beda dengan sepeda pada umumnya. Generasi ketiga, sudah high-tech, menggunakan kartu cerdas (smart card) dengan RFID yang bisa menyimpan identitas pengguna. Meminimalkan kehilangan sepeda, karena identitas sudah tersimpan. Struktur biaya yang mendorong perjalanan pendek.

Saat ini, di Beijing (Tiongkok) beroperasi 11 pelaku bisnis bike sharing. Hal itu dipengaruhi oleh terpenuhinya fasilitas yang diperlukan, yaitu jalanan di Kota Beijing terdapat trotoar yang cukup luas dan juga terdapat jalur khusus untuk pengguna sepeda baik itu sepeda konvensional, sepeda listrik dan juga motor listrik dan tidak terdapat pedagang kaki lima di sepanjang trotoar yang membuat jalanan di Kota Beijing terlihat rapi.

Dengan lebar jalur sekitar 2 meter, pengguna transportasi ramah lingkungan itu dapat tenang melintas. Bahkan, di beberapa jalan di Kota Beijing, beberapa jalur sepeda diberi pembatas pagar besi.

Selama dua tahun terakhir, Pemerintah Kota Beijing serius mengembalikan kejayaan sepeda, sehingga banyak pengusaha startup seperti OFO dan Mobike yang memanfaatkan kesempatan untuk dapat menyediakan fasilitas persewaan sepeda menggunakan sistem bike sharing.

Bike sharing merupakan sistem persewaan sepeda menggunakan bantuan aplikasi scan barcode untuk dapat menggunakan sepeda. Terdapat beberapa stasiun pemberhentian sepeda dari berbagai penyedia jasa di berbagai sudut Kota Beijing. Pembayaran sewa sepeda dapat dilakukan hanya dengan top up melalui aplikasi penyedia jasa biaya yang dikeluarkan 1 Yuan (Rp 2.000) per jam.

Jalur bike sharing di Kota Beijing terpisah-pisah sebanyak 11 penggalan ruas jalan dengan total sepanjang 53,5 km. Ada jalur khusus untuk sepeda sepanjang 6,5 km. Jalur ini khusus untuk pesepeda konvensional, bahkan pengguna sepeda listrik dilarang memasuki jalur tersebut. Hal ini dilakukan untuk memangkas waktu tempuh para pesepeda.

Hal yang sama sebenarnya sudah dimulai bisnis sejenis di Jakarta, yakni yang diusahakan Grab dengan otoped listrik. Jalur sepeda tidak harus untuk pesepeda, namun dapat digunakan sepeda listrik. (lna)

Baca juga: Jangan Lebay, Pakar Kedokteran Olahraga UGM Sebut Bersepeda Ada Etikanya

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*