Janji Hendi-Ita: Nantinya Pelayanan Publik di Semarang Akan Gunakan Robot

Hendrar Prihadi dan Hevearita G Rahayu | Foto: cnnindonesia.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Calon petahana Pilkada Kota Semarang 2020 Hendrar Prihadi dan Hevearita G Rahayu atau akrab disapa Hendi-Ita berjanji akan terus membangun Semarang dan mewujudkan kota hebat. Di antaranya penggunaan robot dalam pelayanan publik guna mencegah penularan Covid-19.

Hal itu diungkapkan pasangan tunggal ini dalam Debat publik penajaman visi misi pasangan calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Semarang dalam Pilkada 2020 digelar KPU Kota Semarang di Patra Semarang Hotel and Convention. Acara tersebut disiarkan Metro TV Jateng pada Rabu (18/11/2020).

Menjawab pertanyaan yang disampaikan oleh Rektor Unika Soegijapranata Semarang, Ridwan Sanjaya terkait apa program Hendi-Ita untuk tetap melayani masyarakat di masa pandemik, terutama untuk warga yang belum mempunyai E-KTP.

Hendi menuturkan, pelayanan E-KTP memang merupakan laporan terbanyak yang masuk ke pihaknya. Selain belum tersedia blangko dari Kemendagri, pelayanan E-KTP pada masa pandemik ini dilakukan secara online. Kondisi ini membuat masyarakat tidak siap dan menganggap mekanisme online terlalu rumit. Padahal kalau dilihat secara teknologi justru lebih simpel.

“Ke depan, kami akan mengembangkan robot layanan tanpa kontak sehingga lebih memberikan kemudahan bagi masyarakat dan mencegah penularan COVID-19,” katanya.

Paslon Hendi-Ita memiliki visi misi yang secara garis besar ingin mewujudkan kemajuan Kota Semarang yang semakin hebat dalam bingkai NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika. Adapun, lima visi yang disampaikan paslon, yaitu meningkatkan kualitas SDM yang unggul dan produktif, meningkatkan potensi ekonomi lokal yang berdaya saing.

Lalu, menjamin kemerdekaan masyarakat menjalankan ibadah, memenuhi hak dasar, dan kesejahteraan sosial. Kemudian, mewujudkan infrastruktur yang berkualitas dan berwawasan lingkungan untuk mendukung kemajuan kota, serta menjalankan reformasi birokrasi pemerintahan secara dinamis dan menyusun produk hukum sesuai nilai Pancasila dan NKRI.

Baca juga: Calon Wali Kota Semarang Siap Donorkan Plasma Darah Untuk Pasien COVID-19

Hendi-Ita yang didukung 9 partai politik baik di parlemen maupun nonparlemen itu juga menyampaikan 8 program unggulan dari 119 program yang dijanjikan akan diimplementasikan jika terpilih menjadi Wali Kota dan Wakil Wali Kota Semarang.

Program unggulan tersebut diantaranya, Semarang Smart City, penguatan fasilitas publik dalam kampung tematik untuk tujuan wisata, anjungan layanan publik, penguatan pembangunan religion center di semua kecamatan,

Kemudian, peningkatan daya tarik wisata, penguatan uji publik bagi produk hukum secara terbuka, penguatan layanan publik gratis mulai lahir hingga meninggal untuk semua masyarakat, dan penyediaan makerspace untuk pusat pelatihan serta aktivitas pelaku usaha.

Makerspace adalah salah satu kegiatan seseorang atau kelompok dalam menghasilkan suatu karya. Karya yang diciptakan dapat berupa karya baru atau recycle bahan yang telah tersedia.

Dalam penajaman visi misi paslon juga menjawab pertanyaan-pertanyaan dari panelis. Seperti Rektor Universitas Diponegoro (Undip) Semarang, Yos Yohan Utama, Rektor Universitas PGRI Semarang (UPGRIS), Muhdi, Rektor Unika Soegijapranata, Ridwan Sanjaya, Wakil Rektor Universitas 17 Agustus 1945 Semarang, Retno Mawarini, dan Ketua PW Muhammadiyah Jateng Tafsir.

Dalam bidang pendidikan, Hendi-Ita menjanjikan sejumlah hal antara lain pembenahan sistem zonasi dalam penerimaan peserta didik baru (PPDB), sekolah gratis bagi siswa tak mampu baik di sekolah negeri dan swasta, serta pendidikan secara adil bagi kaum difabel.

“Semarang termasuk pioneer dalam PPDB online, hanya kemungkinan ada kendala pada sistem zonasi. Sehingga, orang tua yang ingin memasukkan anaknya ke sekolah favorit berupaya untuk memindahkan mereka ke rumah saudara yang dekat dengan sekolah tersebut. Namun, secara teknis seperti mekanisme pendaftaran online dan dasar perwal (red: peraturan wali kota) tidak ada kendala atau berjalan dengan baik,” tuturnya.

Sedangkan, Ita menambahkan, untuk mengurangi masalah sistem zonasi pemerintah akan membangun fasilitas pendidikan di tempat yang berdasarkan zonasi belum ada sekolah negeri di sana, sehingga calon peserta didik dapat terserap. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*