RI Pulangkan 503 Warganya Yang Tertahan di Malaysia Karena Pandemi

Ilustrasi | Foto: antaranews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kementerian Luar Negeri kembali memulangkan 503 warga negara Indonesia (WNI) dari berbagai pusat penahanan imigrasi di Malaysia pada 26 Oktober 2020. Pemulangan ini bekerja sama dengan sejumlah kementerian/lembaga dan pemerintah daerah.

“Kepulangan para WNI itu dilakukan melalui jalur udara dari Kuala Lumpur menuju tiga titik debarkasi di Indonesia secara serempak, masing-masing menuju Bandara Soekarno-Hatta, Bandara Juanda dan Bandara Kuala Namu,” begitu pernyataan dari Kementerian Luar Negeri, Selasa, (27/10/2020).

Percepatan pemulangan para WNI ini menjadi prioritas utama karena selama ini proses pemulangan terhambat akibat pandemi Covid-19. “Seluruh WNI telah menjalani protokol kesehatan secara ketat antara lain melalui tes PCR sebelum keberangkatan,” begitu penjelasan Kemenlu.

Program ini merupakan realisasi kerja sama antara Indonesia dan Malaysia, yang telah memulangkan para WNI dalam beberapa gelombang. Total telah dipulangkan sebanyak 1.897 WNI sejak Juni 2020.

Seperti diketahui, Pemerintah Malaysia terus  menerapkan pembatasan-pembatasan untuk meredam lonjakan baru penyebaran virus corona Covid-19. Terkini pada pertengahan Oktober, pembatasan itu diberlakukan di ibukota Kuala Lumpur dan sekitarnya serta di negara bagian Sabah.

Baca juga: Kalah Banding, Penyiksa WNI di Malaysia Dijebloskan Ke Penjara

Malaysia menerapkan pembatasan sangat ketat di seluruh negeri pada Maret 2020, tatkala pandemi ini mulai meningkat di seluruh dunia. Sejak itu, negara di Asia Tenggara ini relatif terhindar dari lonjakan penyebaran Covid-19.

Pemerintah kemudian secara bertahap melonggarkan pembatasan. Kehidupan masyarakat mulai bergerak normal lagi. Tapi belakangan kasus-kasus baru melonjak lagi. Pihak berwenang melaporkan ada ratusan kasus baru Covid-19 per hari dalam satu pekan terakhir.

“Pembatasan-pembatasan baru berlaku mulai Rabu (14/10) selama setidaknya dua pekan di Kuala Lumpur, negara bagian Selangor, dan ibukota pemerintahan Putrajaya,” kata Menteri Pertahanan Malaysia Ismail Sabri Yaakob, seperti dikutip AFP.

Selama masa berlaku itu, sekolah dan tempat ibadah akan ditutup. Warga hanya diizinkan keluar rumah untuk keperluan mendesak seperti belanja. Seluruh kegiatan olahraga dan rekreasi, tambah Ismail, akan dilarang.

Sebagian besar kegiatan bisnis akan diperbolehkan untuk tetap beroperasi. Karena pemerintah Malaysia tetap ingin melindungi perekonomian, yang sudah terdampak parah Covid-19 dan belum pulih betul dari dampak pembatasan yang sebelumnya. Pembatasan serupa akan diberlakukan di seluruh negara bagian Sabah, yang terletak di Pulau Kalimantan.

Dilansir dari investor.id, kasus-kasus baru Covid-19 melonjak sejak negara bagian tersebut menggelar pemilu bulan lalu. Sebagian pihak menyalahkan kegiatan kampanye para politikus, yang akhirnya membawa kembali penyakit ini ke wilayah-wilayah lain di Malaysia. Hingga saat ini Malaysia telah mencatatkan 16.000 kasus Covid-19 dengan kematian lebih dari 150 orang. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*