Progres Tol Jogja-Solo Berlanjut, Pekan Depan Pengukuran Lahan Sampai Prambanan

Foto: suaramerdekakedu.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Proyek pembangunan Tol Jogja-Solo terus berlanjut. Saat ini, proses pematokan memasuki Kalurahan Condongcatur di Kapanewon Depok, Sleman. Pekan depan sudah mulai tahap pengukuran dan inventarisasi di Kalurahan Bokoharjo, Kapanewon Prambanan.

Staf Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Jalan Tol Solo-Jogja, Galih Alfandi menerangkan tahap pematokan sudah selesai di dua kapanewon sisi timur di Sleman, yaitu Prambanan dan Kalasan. “Pematokan saat ini sedang berjalan di Condongcatur, Depok. Untuk Kalasan dan Prambanan sudah dipatok semua,” kata Galih, seoerti dilansir dari HarianJogja.com pada Jumat (16/10/2020).

Ia menargetkan tahapan pematokan hingga desa terakhir untuk proyek Tol Jogja-Solo yaitu Kalurahan Tirtoadi, Kapanewon Mlati bisa selesai bulan Oktober ini. Ia berharap proses lancar tanpa kendala berarti.

Dia mengatakan, kendala yang terjadi biasanya karena menentukan titik lokasi yang terhalang bangunan rumah warga,” tuturnya.

Baca juga: 10% Lahan Terdampak Tol Belum Bersertifikat, BPN Kerahkan Petugas Lakukan Inventarisasi

“Selama ini kesulitan biasanya karena kena lokasi pemukiman, menentukan titik koordinatnya terhalang bangunan. Selain itu, faktor cuaca juga,” terangnya. Kendati demikian, ia tak mempermasalahkan Kabupaten Sleman yang sudah mulai memasuki musim hujan. “Masih terkejar,” ujarnya.

Sementara itu, secara bersamaan, tahapan pengukuran lahan tol akan dimulai pada Senin (19/10/2020) mendatang di Kalurahan Bokoharjo, Prambanan.

“Nanti maraton menyelesaikan satu desa dilanjut satu desa lainnya, mulai Bokoharjo, lalu Tirtomartani di Kalasan, lalu Tamanmartani, kemudian Selomartani,” terangnya.

Sebelum dimulai tahapan pengukuran, pihak Kanwil BPN DIY telah melakukan pembekalan terkait persiapan untuk pelaksanaan tahap identifikasi dan inventarisasi oleh Satgas A dan B. Pembekalan ini melibatkan kepala desa, kasi pemerintahan, dan dukuh setempat.

Pengukuran mulai Senin besok akan sekaligus untuk menginventarisasi luas lahan, bangunan, hingga tanaman yang ada di atas lahan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*