Pemkot Semarang Lakukan Rapid Test Acak Terhadap Pengguna Tol di Gerbang Kalikangkung

Foto: facebook Dinas Perhubungan Provinsi Jawa Tengah
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Guna mengantisipasi penyebaran virus corona pada libur panjang cuti bersama memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW, Pemerintah Kota Semarang melakukan tes cepat secara acak terhadap pengguna jalan tol yang melintasi ibu kota Jawa Tengah itu.

Pejabat Sementara Wali Kota Semarang Tavip Supriyanto di Semarang, Kamis, mengatakan tes cepat atau Rapid Test Covid-19 dilakukan di dua titik, yakni di gerbang Tol Kalikangkung dan area istirahat KM 05 Semarang.

Ia menjelaskan pengetesan secara acak dilakukan terhadap pengguna tol yang akan masuk maupun keluar Kota Semarang melalui gerbang Tol Kalikangkung. Tes cepat juga dilakukan kepada pengunjung area istirahat 05 yang berlokasi di Kecamatan Gajahmungkur.

“Ini sebagai upaya mengantisipasi lonjakan COVID-19 pascalibur panjang. Dari dua hari pelaksanaan tes cepat secara acak di ruas tol tersebut, belum didapati pengendara yang hasil tesnya reaktif. Mudah-mudahan tidak ada lojakan kasus setelah liburan,” katanya, seperti dilansir dari Antara.

Sementara itu guna mengantisipasi penumpukan kendaraan, PT Jasa Marga Semarang Batang menyiapkan tambahan gardu di gerbang Tol Kalikangkung, Kota Semarang, Jawa Tengah, yang akan dioperasikan. Hal itu untuk mengantisipasi lonjakan volume kendaraan selama libur panjang memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW pada 28 Oktober hingga 1 November 2020.

Baca juga: Bus dan Kapal Penyeberangan Bebas Syarat Rapid Test

Direktur Teknik PT Jasa Marga Semarang Batang Abdul Rokhim dalam siaran pers di Semarang, Selasa, mengatakan selama libur panjang tersebut diperkirakan akan terjadi lonjakan volume kendaraan yang keluar maupun masuk di ruas tol tersebut.

Ia menjelaskan untuk jalur keluar tol akan ditambah dari sebelumnya 8 gardu menjadi 15 gardu. “Untuk akses masuk dibuka dari sebelumnya 5 gardu menjadi 11 gardu,” katanya.

Menurut dia, puncak arus kendaraan dari arah barat yang akan masuk ke Semarang diperkirakan mencapai puncak pada 28 Oktober 2020. Sementara itu arus kendaraan dari Semarang yang akan kembali ke barat diperkirakan mencapai puncak pada 1 November 2020.

Ia mengingatkan para pengendara pengguna tol untuk menyiapkan diri selama perjalanan. “Bawa bekal dari rumah, pastikan BBM dan saldo uang elektroniknya cukup, beristirahat tiap 4 jam perjalanan,” katanya.

Selain itu, kata dia, para pengguna tol diminta untuk tetap menerapkan protokol kesehatan, terutama saat singgah di tempat beristirahat. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*