Sejumlah Anggota Dewan Positif, Wisatawan Diimbau Tidak Salat di Masjid DPRD

Ilustrasi DPRD DIY | Foto: google robertus adhi
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Wakil Ketua DPRD Provinsi DI Yogyakarta, Huda Tri Yudiana mengimbau bagi wisatawan untuk tidak menggunakan masjid di kawasan gedung DPRD Provinsi DIY, menyusul adanya 4 anggota dewan yang dinyatakan positif covid-19.

Diketahui, kantor yang berada di kawasam wisata jalan Malioboro itu kini masih ditutup dan dilakukan sterilisasi. “Kita semua harus saling menjaga demi keamanan dan keselamatan,” kata Huda, dilansir dari Tempo.co.

Untuk itu, Huda meminta wisatawan dan masyarakat yang beraktivitas di sekitar Malioboro dan kerap masuk untuk menunaikan salat di Masjid DPR DI Yogyakarta atau sekedar istirahat seusai berjalan-jalan di kawasan itu, menjauhi kompleks parlemen untuk sementara waktu. “Setidaknya dari Kamis besok sampai Sabtu,” katanya.

Mengenai temuan kasus positif pada empat legislator itu, Huda Tri Yudiana mengatakan saat ini akan berlangsung uji kesehatan terhadap 51 anggota DPR DI Yogyakarta.

Seluruh kegiatan parlemen, baik rapat kerja, kunjungan, bahkan aksi demonstrasi yang kerap menggunakan area halaman DPR DI Yogyakarta dilarang selama penyemprotan desinfektan di seluruh ruangan dan halaman kompleks parlemen itu.

Tak hanya anggota dewan, tiga staf Sekretariat DPRD DIY mendapatkan hasil reaktif usai mengikuti rapid test. Namun begitu mengikuti tes swab hasilnya negatif. “Dengan adanya empat anggota dewan yang positif tertular Covid-19, maka seluruh kompleks DPRD DIY berikut semua aktivitas di dalamnya akan ditutup untuk sterilisasi,” ujar Huda.

Huda tidak bisa menyebut identitas dan fraksi anggota dewan yang tertular Covid-19 karena hal itu menjadi ranah gugus tugas penanganan Covid-19. Atas temuan kasus positif Covid-19 pada empat anggota itu, Huda menuturkan, saat ini pimpinan dewan akan melakukan uji kesehatan pada 51 anggota DPRD DIY lainnya.

Baca juga: Sultan Minta Kampus Tunda Perkuliahan Tatap Muka

Selain itu, seluruh kegiatan parlemen baik rapat kerja, kunjungan bahkan aksi demonstrasi yang kerap menggunakan area halaman DPRD Yogyakarta tak diijinkan selama penyemprotan desinfektan di seluruh ruang kompleks parlemen.

Ketua Dewan Pimpinan Wilayah Partai Amanat Nasional (DPW PAN) Yogyakarta Nazaruddin menilai penularan Corona yang menimpa empat anggota dewan berpotensi menjadi klaster baru. “Itu pun belum semua anggota dewan menjalani tes swab. Masih cukup banyak anggota dewan yang belum mau melakukan test swab,” katanya.

Menurut dia, seharusnya kantor DPRD melakukan lockdown selama 14 hari, bukan hanya tiga hari. “Hentikan semua kunjungan kerja dalam daerah dan tetangga provinsi dan sosialisasi. Pikirkan manfaat dan mudaratnya. Setelah lockdown 14 hari fokus pada kegiatan-kegiatan di dalam kantor,” katanya.

Anggota dewan menurutnya harus bersikap terbuka. Mereka harus menyadari bahwa aktivitas mereka begitu luas karena tidak hanya bertemu dengan rekan kerja, staf, dan keluarga, tapi juga dengan pengurus partai dan konstituen.

Kasus Covid-19 di Malioboro pada awalnya terjadi kepada seorang pedagang kaki lima. Pedagang Malioboro itu meninggal pada 4 September 2020. Ketua Harian Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kota Yoggakarta, Heroe Poerwadi mengatakan sampai Selasa, 15 September 2020, kasus positif Covid-19 di kawasan Malioboro menjadi sebelas kasus atau bertambah sepuluh orang.

“Jumlah kasus positif Covid-19 di Malioboro sudah sebelas orang, termasuk PKL Malioboro yang awal terpapar (meninggal dunia). Saat ini kami masih memperluas pelacakannya,” ujar Heroe Poerwadi yang juga Wakil Wali Kota Yogyakarta. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*