Proyek JLS Kawasan Prigi Trenggalek Hingga Bromo-Tengger-Semeru Rampung 2023

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SURABAYA – Proyek Jalur Lintas Selatan (JLS) bagian Lot 6 dan 7 yang membentang di sepanjang kawasan Prigi Trenggalek –  Kawasan Bromo-Tengger- Semereu (BTS) Jawa Timur ditargetkan rampung pada April 2023.

Kawasan Bromo-Tengger-Semeru (BTS) merupakan satu di antara dua proyek strategis nasional lain yang ada di Jawa Timur. Di mana selain BTS, juga ada proyek koneksitas kawasan Gerbangkertasusila dan juga Selingkar Wilis.

Pemprov Jawa Timur telah melakukan kajian bersama pemerintah pusat. Bahkan kajian sudah masuk ke detail plan yang membahas sampai detail teknis untuk proyek strategis nasional BTS.

Di antaranya yang juga menjadi ikon pengembangan di kawasan BTS adalah akan adanya kereta gantung di BTS. Sarana wisata ini akan memudahkan wisatawan menikmati keindahan BTS. Khususnya sunrise di Bromo yang biasanya dinikmati di kawasan Penanjakan .

Sodeli, Plh Kepala Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional Jawa Bali, mengatakan, saat ini pihaknya berusaha mempercepat pembangunan yakni dimulai dari Brumbun pada Lot 7 diselesaikan Oktober 2022, sehingga akhir 2022 dan awal 2023, ruas dari Trenggalek melalui wilayah Prigi sudah bisa tembus sampai dengan Brumbun.

“Tinggal dari Brumbun arah ke lot 7 ada 34 Km. Kalau 34 Km ini diprogramkan pada 2021 dan 2022 bisa tembus sampai ke Blitar,” jelasnya dalam rilis, Senin (14/9/2020).

Baca juga: Menteri Basuki Sebut Akhir Tahun Ini Pengusahaan Jalan Tol Gilimanuk – Mengwi Diteken

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa mengatakan keberadaan JLS diharapkan bisa menjadi daya pengungkit keseimbangan pembangunan utara dan selatan Jatim, apalagi saat ini Bandara Kediri sudah dalam tahap ground breaking.

“Jika JLS Lot 6 dan 7 selesai, diharapkan semua sektor bisa didorong dari sini, supaya bisa bersambung upaya peningkatan kualitas SDM serta pertumbuhan ekonominya,” katanya.

Menurutnya, ruas jalan JLS ini dianggap penting lantaran menjadi akses di kawasan Tulungagung-Trenggalek, sekaligus mempermudah akses koneksitas wisata pantai di selingkar Wilis khususnya wilayah Tulungagung dan Trenggalek.

Adapun sejumlah wisata pantai yang membutuhkan dukungan akses jalan ini di antaranya adalah Pantai Klatak, Pantai Gemah, Pantai Kutang, dan Pantai Sine di Tulungagung serta pantai Prigi di Trenggalek.

“JLS ini juga menjadi bagian penting dari format RPJMD Provinsi Jatim yaitu pembangunan berbasis kewilayahan. Karena itu wilayah utara dan selatan Jatim ini harus sama-sama tumbuh dan pengembangannya harus sama majunya,” ujarnya.

Khofifah menambahkan meski proyek JLS ini masuk dalam anggaran APBN dan Loan IDB, tetapi diharapkan bupati setempat turut mendukung proses pembangunan melalui upaya pembebasan lahan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*