Minimalkan Kecelakaan Lalu Lintas, Jembatan Baru Wonogiri-Sukoharjo Segera Dibangun

Ilustrasi rangka jembatan | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, WONOGIRI – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah berencana membangun jembatan baru di sisi jembatan penghubung jalan utama Wonogiri-Sukoharjo. Hal ini untuk meminimalkan tingkat kecelakaan lalu lintas yang kerap terjadi di jalan tersebut.

Nantinya, akan ada dua jembatan yang masing-masing untuk lalu lintas satu arah seperti Jembatan Jurang Gempal, Pokoh, Wonogiri dan Jembatan Bacem, Telukan, Sukoharjo.

Kepala Bidang Bina Marga Dinas Pekerjaan Umum atau DPU Wonogiri, Didik Sudarmaji mengatakan otoritas dinas terkait telah menginformasikan rencana pembangunan jembatan baru di perbatasan Wonogiri-Sukoharjo melalui rapat koordinasi, beberapa waktu lalu.

Informasi terbaru yang dia peroleh, detail engineering design atau DED dan pembebasan lahan direncanakan pada 2021. Sementara, pekerjaan konstruksi 2022. Awalnya, penyusunan DED dan pembebasan lahan rencananya dilaksanakan tahun ini, sedangkan pekerjaan konstruksi tahun depan. Namun, rencana itu ditunda karena ada wabah Covid-19.

“Jembatan baru nanti apakah dibangun sisi barat atau timur jembatan yang kini sudah ada, saya belum tahu secara pasti. Tapi yang jelas nanti kalau sudah jadi akan ada dua jembatan. Masing-masing untuk lalu lintas satu arah. Jadi, nanti jembatan di perbatasan lebih representatif,” kata Didik, dilansir dari Solopos.com.

Baca juga: 10% Lahan Terdampak Tol Belum Bersertifikat, BPN Kerahkan Petugas Lakukan Inventarisasi

Jembatan jalan utama bisa digunakan untuk simpangan kendaraan besar, seperti bus antarkota antarprovinsi atau AKAP. Namun, ketika kendaraan dari dua arah simpangan hanya menyisakan ruang sempit.

Jembatan tak memiliki marka jalan. Pengguna jalan harus memastikan jalan dari arah berlawanan sepi terlebih dahulu sebelum menyalip. Dari arah Wonogiri, ujung jembatan itu berlokasi di Dusun Keblokan, Desa Sendang Ijo dan Dusun Nambangan, Desa Nambangan, Selogiri.

Kepala Desa Nambangan, Suparno, mengaku sudah mendapat informasi bakal ada pembangunan jembatan baru di sisi jembatan utama yang sudah ada saat ini. Informasi yang dia peroleh jembatan baru akan dibangun di sisi timur jembatan lama atau antara jembatan lama dengan jembatan rel kereta api.

Menurut dia, jika jembatan baru sudah terbangun akan bisa meminimalisasi kecelakaan. Kades menyebut jalan di jembatan lama tergolong sempit. Tiga atau empat tahun lalu pernah ada kecelakaan di tengah jembatan antara sepeda motor dengan truk. Keduanya dari arah berlawanan. Kecelakaan itu terjadi karena kendaraan dari salah satu arah akan menyalip, tetapi di depan ada kendaraan lain yang melintas.

“Waktu itu pembonceng meninggal dunia,” ujar Suparno.

Dia menilai jembatan baru nanti akan menambah kesan apik kawasan perbatasan Wonogiri-Sukoharjo. Dia meyakini Pemerintah Kabupaten Wonogiri akan menata kawasan perbatasan sedemikian rupa. Langkah itu sudah terlihat sejak dua tahun terakhir.

Pemkab memasang plengkung/bando di gapura perbatasan. Gapura diberi lampu warna-warni, sehingga saat malam terlihat indah. Pemkab juga membangun taman dekat gapura. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*