Buntut Dangdutan di Masa Pandemi, Wakil Ketua DPRD Tegal Terancam Pidana 1 Tahun

Kolase Wakil Ketua DPRD Kota Tegal Wasmad Edi Susilo - konser dangdutan di Tegal beberapa waktu lalu | Foto: rajawarta/idntimes
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, TEGAL – Wakil Ketua DPRD Kota Tegal Jawa Tengah Wasmad Edi Susilo menjadi tersangka pelanggaran undang-undang kekarantinaan kesehatan, setelah menjadi inisiator konser dangdut di lapangan Tegal Selatan, Kota Tegal pada saat pandemi COVID-19.

Sebelumnya, penyidikan telah dilakukan oleh penyidik Polresta Tegal dengan di-backup Polda Jateng. Atas perkara tersebut, tersangka dijerat Pasal 216 ayat 1 KUHP dengan ancaman 4,5 bulan penjara dan Pasal UU Nomor 6 Tahun 2018 tentang Karantina Kesehatan dengan ancaman pidana 1 tahun penjara.

Meski demikian, Namun, Wasmad tidak ditahan karena ancaman hukumannnya di bawah lima tahun. “Karena ancaman hukumannya di bawah lima tahun, tidak dilakukan penahanan,” kata Kabid Humas Polda Jawa Tengah Kombes Iskandar F.Sutisna, di Semarang, Selasa (29/9).

Menurut dia, Wasmad ditetapkan sebagai tersangka dengan jeratan Undang-Undang Nomor 6 tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan dan Pasal 261 KUHP karena tidak menghiraukan imbauan petugas.

Baca juga: Buntut Konser Dangdutan Wakil Ketua DPRD, Kapolsek Tegal Selatan Dicopot

Ia menegaskan kepolisian tidak akan pandang bulu terhadap pelanggar protokol kesehatan. Ia menambahkan penanganan perkara Wakil Ketua DPRD Kota Tegal tersebut selanjutnya diambil alih oleh Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Jawa Tengah.

“Sudah ada 19 saksi yang diperiksa, termasuk lima saksi dari anggota polisi,” katanya. Sebelumnya Polres Tegal Kota menetapkam Wakil Ketua DPRD Kota Tegal Wasmad Edi Susilo sebagai tersangka menyusul gelaran konser dangdut di lapangan Tegal Selatan, Kota Tegal, di tengah pandemi COVID-19.

Wasmad dianggap melanggar hukum karena menggelar pesta hajatan dengan dangdutan di tengah pandemi dan tak mengindahkan peringatan yang diberikan pihak kepolisian.

Wasmad kini dikenakan wajib lapor setiap harinya di Polda Jateng sembari menunggu proses hukum berjalan. Sementara itu, barang bukti yang telah diamankan dalam kasus ini di antaranya surat keterangan izin dari penyelenggara.

“Dalam surat izin penyelenggaraan acara, awalnya tidak menyebutkan adanya panggung besar maupun musik,” ucapnya. Saat ini, pihaknya masih melengkapi berkas, keterangan saksi, maupun keterangan saksi ahli untuk kemudian perkara dilimpahkan ke kejaksaan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*