Babi ‘Jadi-Jadian’ Gegerkan Warga, Bisa Menangis Maunya Makan Nasi dan Minum Susu

Kolase, Babi hutan hebohkan warga Desa Karang Waru, Kecamatan Rupit, Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara) | Foto: Instagram @ndorobeii/grid.id/idntimes.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MURATARA – Ada yang aneh dengan seekor babi hutan liar yang mendadak jinak dan mengikuti Reno, warga di Desa Karang Waru, Kecamatan Rumpit, Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara), Sumatera Selatan. Babi itu dikabarkan menangis saat hendak ditinggalkan, dan maunya makan nasi serta minum susu.

Saat tidurpun babi ini minta diberikan selimut dan bantal. “Babi itu tidak mau pergi, jinak, padahal babi hutan. Babi hutan biasanya liar dan cenderung lari atau menyerang manusia,” kata Reno, Sabtu (29/8/2020).

Kejadian ini bermula saat Reno hendak mengambil air bersih untuk minum dari sumber mata air yang berada di dalam hutan, pada rabu malam 26 Agustus 2020.

Saat perjalanan pulang ke rumahnya, ada seekor babi hutan yang membuntutinya. Awalnya Reno ketakutan dan khawatir jika babi hutan itu menyeruduknya. Reno sempat mengusir babi tersebut berkali-kali dengan ranting pohon dan melempar sandalnya supaya babi hutan itu berhenti membuntutinya.

Bukannya pergi, babi hutan tersebut tetap mengikuti Reno sampai ke rumahnya. Tidak sampai di situ, babi itu juga ikut masuk ke rumah Reno.

Pengusiran juga pernah dilakukan Reno dengan menggendong babi itu kembali ke hutan. Namun nihil, babi hutan tersebut tetap kembali kepadanya.

Dia sempat meninggalkan babi hutan itu di luar rumah dan menutup pintu, namun saat dia keluar beberapa waktu kemudian, babi itu masih berada di depan pintu.

Baca juga: Polisi Masih Selidiki Hilangnya Belasan Kerbau Di Letusan Kawah Oro-oro Gabusan Blora

“Saya pikir dia sudah pergi kan, saya ke depan lagi, ternyata dia masih ada depan pintu, tiduran, menangis dia. Dari situ saya merasa ini sesuatu yang aneh. Sudah bolak-balik saya usir tidak mau,” ujar Reno, dilansir dari Suara.com

Hingga pada akhirnya Reno membiarkan babi tersebut tinggal di rumahnya dan ia memilih untuk memeliharanya.

Sifat manja dari babi tersebut mulai terlihat. Di mana babi itu tidak mau makan jika tidak diberi nasi dan pisang yang telah dikupas. Minumnya pun harus minum susu. Jika bukan susu, maka babi itu tidak mau minum sama sekali.

“Kemudian kalau gak dikasih susu gak mau minum. Kalau gak dikasih nasi sama pisang juga gak mau makan. Pisangnya pun mesti dikupaskan,” kata Reno.

Sikap manja dari babi tersebut tidak sampai di situ saja, babi tersebut tidak mau tidur tanpa bantal dan alas. Babi itu harus diselimuti oleh Reno baru bisa ia tertidur nyenyak.

“Kalau gak diselimuti, gak mau tidur dia. Malah jadinya ganggu saya tidur,” ujar Reno.

Mendengar tentang babi hutan yang aneh itu, warga setempat berbondong-bondong datang ke rumah Reno untuk melihatnya. Sebagian dari mereka banyak yang merekam dan memfoto babi bertubuh cukup besar dan berwarna hitam tersebut.

Evan, Anggota Persatuan Olahraga Berburu Babi (PORBI) Kabupaten Muratara, berpendapat bahwa babi itu diperkirakan jinak lantaran sudah dipelihara oleh warga sejak kecil.

Selain babi hutan di wilayah belakang Desa Karang Waru jarang diburu oleh warga. Hal itulah yang membuat babi tersebut terbiasa dekat dengan manusia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*