Usai Divonis Covid-19, Ada Jamur di Paru-Paru Presiden Brasil

Jair Bolsonaro | Foto: time.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BRASIL – Presiden Brasil Jair Bolsonaro mengatakan bahwa kondisinya lemah setelah menghabiskan beberapa pekan untuk karantina usai divonis terinfeksi virus corona. Bolsonaro juga mengatakan jika ia kemungkinan ada jamur di paru-parunya.

“Saya baru menjalani pemeriksaan darah. Saya agak lemah kemarin. Mereka juga menemukan sedikit infeksi. Saat ini saya minum antibiotik,” kata Bolsonaro dalam video yang diunggahnya di Facebook beberapa hari lalu.

“Selama menghabiskan waktu 20 hari di rumah, kami menangkap hal-hal lain. Saya menemukan jamur di paru-paru saya. Pasti begitu,” imbuhnya seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Bolsonaro sejak 7 Juli lalu dinyatakan positif terinfeksi virus corona. Dalam dua tes setelahnya, ia masih dinyatakan positif Covid-19.

Baru pada tes 25 Juli lalu, hasil tes menyatakan ia negatif. Tak lama setelah hasil tesnya keluar, Bolsonaro terlihat menghabiskan waktu dengan mengendarai motor tanpa mengenakan masker dengan dikawal beberapa ajudannya.

Kabar mengenai hasil tes terbaru sempat dibagikan melalui akun Twitter resminya pada Sabtu lalu. Ia menyertakan sebuah foto dirinya saat memegang sebuah paket hydroxychloroquine.

Baca juga: Amerika Serikat Masuk Jurang Resesi Terburuk Sepanjang Sejarah

“RT-PCR for Sars-Cov 2: negatif. Selamat pagi semuanya,” demikian kicauan Bolsonaro lewat akun Twitter resminya.

Bolsonaro bahkan mulai kembali bekerja pada Senin (27/7) lalu. Ia juga nampak menemui pendukungnya sesaat sebelum mulai bekerja.

“Saya kembali bekerja hari ini. (Kami) memiliki banyak masalah untuk diselesaikan yang telah dibuat oleh orang lain. Mereka melakukan PHK di Brasil dan sekarang kami akan bekerja untuk memulihkan kembali,” ujar Bolsonaro kepada pendukungnya.

Tak lama setelah dinyatakan negatif, kantor pres presiden mengumumkan bahwa istri Bolsonaro, Michelle dikonfirmasi positif terinfeksi virus corona.

Michelle terakhir kali terlihat di hadapan publik saat menghadiri sebuah acara di Brasilia bersama suaminya pada Rabu (29/7) lalu.

“Ibu negara dalam kondisi sehat dan mengikuti semua protokol kesehatan didampingi oleh tim medis kepresiden,” tulis pernyataan.

Universitas Johns Hopkins, sampai saat ini jumlah kasus infeksi Covid-19 di Brasil masih menjadi yang tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat. Kasus corona di Brasil saat ini mencapai 2.733.677 orang dan 94.104 kematian. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*