KKN Di Kampung Halaman, Mahasiswi Undip Putarkan Video Pencegahan Penularan Covid-19

Widya K Siahaan Makasiswi Undip Jurusan Ilmu Komunikasi putarkan video sosialisasi tentang Pentingnya Patuhi Protokol Kesehatan di Tengah Pandemi COVID-19 di Desa Lintong Nihuta, Kabupaten Toba, Sumatera Utara | Foto: istimewa
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, TOBA – Seorang mahasiswi Undip Widya K Siahaan Jurusan Ilmu Komunikasi yang tengah mengikuti kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN) di kampung halaman masing-masing menyelenggarakan sosialisasi tentang Pentingnya Patuhi Protokol Kesehatan di Tengah Pandemi COVID-19.

Seperti diketahui, KKN Undip Tim II TA 2019/2020 diselenggarakan selama 42 hari, terhitung sejak 5 Juli 2019 hingga 15 Agustus 2019 yang diselenggarakan di tempat domisili mahasiswa masing-mmasing.

Jumlah peserta KKN secara keseluruhan adalah 3.852 mahasiswa, yang diterjunkan di Indonesia dalam 30 Propinsi dimulai dari Aceh sampai dengan Papua barat, dan terbagi dalam 232 Kabupaten/Kota.

Propinsi yang terlibat yaitu Wilayah Bagian Barat (Aceh, Riau, Kep. Riau, Sumatera Utara, Sumatera Selatan, Sumatera Barat, Lampung, Bengkulu, Jambi), Jawa (Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, DI Yogyakarta), Kalimantan (Kalimantan Barat, Selatan, Timur, dan Kalimantan Tengah), dan Indonesia bagian Timur (Bali, NTB, NTT, Papua Barat, Sulawesi Barat, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Utara)

Widya menambahkan, sosialisasi dikemas dengan membagikan video animasi singkat agar warga desa dan anggota keluarga/anak-anak mereka dapat menyerap pesan dan mengerti akan apa saja protokol kesehatan, yang harus dilakukan selama pandemi COVID-19 agar meminimalisasi penyebaran virus tersebut di Desa Lintong Nihuta, Kabupaten Toba, Sumatera Utara.

Dia menuturkan kegiatan ini sebagai program pengabdian yang berorientasi pada masyarakat dan mahasiswa memanfaatkan platform online yaitu Whatsapp yang menghubungkan mahasiswa dengan warga desa.

“Kegiatan dilakukan dengan tetap mematuhi protokol kesehetan untuk tidak mengumpulkan massa. Grup beranggotakan ibu-ibu warga desa, yang nantinya peran ibu –ibu dapat mengantarkan pesan dari sosialisasi kepada seluruh anggota keluarga mereka,” katanya dalam keterangan tertulisnya.

Baca juga: Dosen Undip Bantu Peralatan Bagi Pengembangan UMKM di Kabupaten Pemalang

Selain meningkatkan kesadaran warga untuk tetap mematuhi protokol kesehatan selama pandemi, mahasiswa Undip juga mengedukasi warga dengan pemanfaatan platform facebook tentang “Hoax Covid 19” dengan melakukan percakapan interaktif dengan warga desa. Ini untuk mengetahui hoax covid apaa saja yang pernah mereka terima selama pandemi. Tanggapan warga, beragam hoax COVID-19 pernah mereka terima.

Setelah sesi tanya jawab mahasiswa memberikan Flyer berupa ciri-ciri berita/informasi hoax dan situs situs terpercaya yang dapat di akses warga, untuk mendapatkan informasi mengenai COVID-19 yang lebih kredibel (terpercaya).

Manfaat yang dapat dirasakan oleh warga desa Lintong Nihuta adalah meningktanya kesadaran dan pengetahuan mereka akan COVID-19 itu seperti apa, tindakan pencegahan yang dapat dilakukan dengan memberikan informasi protokol kesehatan.

“Tak kalah penting, meminimalisasi penyebaran berita hoax COVID-19 yang dapat merugikan mereka selama pandemi belum berakhir,” ujarnya.

Diharapakan dengan adanya program literasi tentang COVID-19 warga desa menjadi lebih aware akan penyakit tersebut dan bisa membedakan berita hoax tentang COVID untuk keselamatan bersama. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*