COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

MAKI Temukan Surat Jalan Djoko Tjandra, Masuk Indonesia Melalui Pos Perbatasan Entikong

Foto surat jalan Djoko Tjandra dari sebuah instansi pemerintah | Foto: Istimewa
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Koordinaror Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) Boyamin Saiman menyatakan mendapatkan temuan baru terkait pelaku kasus pengalihan hak tagih (cessie) Bank Bali senilai Rp 904 miliar, Joko Soegiarto Tjandra.

Dia mengaku pihaknya mendapatkan foto surat jalan Joko Tjandra dari salah satu instansi. Dalam surat jalan tersebut tertulis, Joko Soegiarto Tjandra sebagai konsultan, dan melakukan perjalanan dari Jakarta ke Pontianak, keberangkatan tanggal 19 Juni 2020 dan kembali tanggal 22 Juni 2020, dengan pesawat.

“Foto tersebut belum dapat dipastikan asli atau palsu, namun kami dapat memastikan sumbernya adalah kredibel dan dapat dapat dipercaya serta kami berani mempertanggungjawabkan alurnya,” ungkap Boyamin melalui keterangan tertulisnya yang diterima JoSS.co.id, Senin (13/7).

Boyamin menuturkan, pihaknya mengetahui oknum instansi mana yang menerbitkan surat jalan tersebut. Pasalnya, pada foto surat jalan tersebut, kata Boyamin, terdapat kop surat yang memperlihatkan lembaga mana yang menerbitkan surat jalan itu. Bahkan juga terdapat nomor surat jalan dan pejabat yang menandatangani surat serta terdapat stempel.

Baca juga: Ekstradisi Maria Pauline Dinilai Hanya Untuk Alihkan Perhatian Kasus Djoko Tjandra

“Namun untuk azas praduga tidak bersalah dan mencegah fitnah maka kami sengaja menutupnya,” tuturnya.

Jika mengacu foto surat jalan tersebut, kata Boyamin, hampir dapat dipastikan Joko Tjandra masuk Indonesia melalui pintu Kalimantan (Pos Entikong) dari Kuala Lumpur (Malaysia).

“Setidaknya jika aparat pemerintah Indonesia serius melacaknya maka sudah mengerucut pintu masuknya adalah dari Malaysia dan bukan dari Papua Nugini,” tuturnya.

Untuk memastikan kebenaran surat jalan tersebut, Boyamin mengaku akan mengadukannya ke Ombudsman RI sebagai data tambahan atas laporannya akibat sengkarutnya perkara Djoko Tjandra selama berada di Indonesia pada 12 Mei 2020 hingga 27 Juni 2020.

Seperti diketahui, Joko Tjandra selama berada di Indonesia mulai tanggal 12 Mei 2020 hingga 27 Juni 2020, telah mendapat KTPel, mendapat pasport baru, mengajukan PK di PN Jaksel, mendapat status bebas dan tidak dicekal serta bisa masuk keluar Indonesia tanpa terdeteksi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*