COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Klaster Perusahaan Sumbang 33% Lonjakan Kasus Baru Covid-19 di Semarang, 99% OTG

Ilustrasi | Foto: googlemap
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kota Semarang hingga kini masih menjadi yang tertinggi di Jateng jumlah kasus positif virus corona. Pekan lalu, diketahui tiga perusahaan menjadi klaster baru dengan kontribusinya 33% terhadap lonjakan kasus. Sedikitnya ada 300 warga yang terpapar dari klaster tersebut.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang, M Abdul Hakam mengatakan dari tracing tiga perusahaan itu termasuk lingkungan tempat tinggal didapati sekitar 300 orang terpapar Corona. “Paling banyak adalah orang tanpa gejala (OTG), hampir 99 persen,” kata Hakam, belum lama ini.

Dia menjelaskan awal dari diketahuinya klaster perusahaan yaitu dari Pasien Dalam Pengawasan (PDP) yang merupakan karyawan perusahaan, kemudian dilakukan tracing. “Karena indeks case-nya ada PDP, ketemu di rumah sakit akhirnya kita tracing,” ujarnya.

Menurutnya, orang-orang yang terpapar corona dari klaster perusahaan tidak semuanya warga Kota Semarang karena memang ada dari daerah-daerah sekitar. Saat ini mereka sedang melakukan isolasi mandiri.

Baca juga: PT KIW Bantah Tuduhan Jadi Klaster Baru Penularan Covid-19

“Kebetulan yang paling banyak itu di Kota Semarang, itu ya di daerah Semarang Utara dan Genuk. Nanti kalau memang kira-kira tidak bisa isolasi mandiri di rumah ya pasti akan kita angkut ke rumah dinas wali kota atau balai diklat (yang difungsikan untuk lokasi karantina),” tegasnya.

Sementara itu Walikota Semarang Hendrar Prihadi menyatakan sektor industri dan pabrik kini menjadi fokus dalam percepatan penanganan penyebaran covid-19 di Kota Semarang setelah ditemukan tiga perusahaan yang ratusan karyawannya dinyatakan positif virus corona.

Ketiganya adalah perusahaan garmen, BUMN, dan usaha migas. Lebih dari 300 orang terpapar Corona dari ketiga klaster ini.

“Pantauan terhadap history klaster, kan ada pasar, tenaga medis, rumah sakit, puskesmas dan yang terakhir cukup besar di pabrik atau kawasan industri, fokus nanti patroli ke pabrik,” katanya.

Hendi menjelaskan klaster dari 3 perusahaan tersebut cukup besar pengaruhnya terhadap penambahan kasus Corona di ibu kota Jawa Tengah itu. “Kita sampai 972 (kasus Corona), lonjakan (penambahan kasus corona) industri dan pabrik sampai 33 persen,” tegasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*