COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Jika Menang, Joe Biden Janji Bawa AS Bergabung Lagi Dengan WHO

Joe Biden | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, WASHINGTON DC – Kandidat calon Presiden Amerika Serikat dari Partai Demokrat, Joe Biden berjanji akan membawa negaranya kembali bergabung dengan World Health Organization (WHO), setelah Presiden Amerika Serikat Donald Trump mundur dari organisasi kesehatan dunia itu, per 6 Juli 2020.

Biden juga mengritik keras keputusan Trump saat warga Amerika menghadapi pandemi covid-19 dengan angka kematian yang nyaris 1.000 orang dalam sehari. Diketahui, Biden bakal bertarung melawan dengan Trump dalam proses pemilihan Presiden Amerika pada 3 November 2020.

Soal penarikan ini, Trump telah memerintahkan pengalihan dana kontribusi AS dari WHO. Proses penarikan diri AS ini akan berlaku efektif pada 6 Juli 2021.

“Warga Amerika menjadi lebih aman saat Amerika terlibat memperkuat kesehatan global. Pada hari pertama saya menjadi Presiden, saya akan bergabung kembali dengan WHO dan mengembalikan kepemimpinan kita di pentas global,” kata Biden lewat cuitan Twitter pada Selasa, (7/7).

Cuitan Biden, yang juga bekas wakil Presiden pada masa pemerintahan Presiden Barack Obama, itu juga mencuit ulang berita soal penarikan AS dari WHO dengan foto bergambar Trump. Sejumlah negara sekutu Amerika justru menyatakan dukungan kepada WHO.

Diplomat Jerman menyerukan solidaritas global. Sedangkan menteri Kesehatan Italia mengritik Trump karena membuat keputusan yang salah.

Dikutip dari Tempo.co, Trump memutuskan menarik AS dari keanggotaan WHO karena sebelumnya mengritik lembaga internasional itu soal penanganan pandemi Covid-19.

Trump menilai WHO tidak memberitahu dunia soal pandemi Covid-19 ini dengan lebih cepat. AS merupakan negara dengan jumlah kasus Covid-19 terbanyak di dunia yaitu 2.99 juta orang dengan korban tewas sebanyak 131 ribu orang.

Trump juga menuding WHO berpihak kepada Cina, yang menjadi negara pertama tempat merebaknya Covid-19 pada Desember 2019 seperti dilansir Reuters.

Baca juga: Cegah Penularan Covid-19, Arab Saudi Larang Jemaah Sentuh Kakbah dan Hajar Aswad

Soal ini, WHO mengatakan telah melakukan tugasnya memberitahu semua negara soal potensi bahaya Covid-19 sejak Januari.

Pejabat WHO juga meminta Trump untuk tidak mempolitisir masalah pandemi Covid-19 untuk kepentingan politik jangka pendek.

Seperti diberitakan sebelumnya, pemerintahan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, telah memberitahu Kongres dan Perserikatan Bangsa-Bangsa soal dimulainya penarikan diri negara itu dari keanggotaan di Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO.

Langkah ini terjadi di tengah melonjaknya kasus baru Covid-19 atau virus Corona di AS selama beberapa pekan terakhir.

Reuters melansir setidaknya 36 negara bagian AS telah melaporkan kenaikan jumlah kasus baru Covid-19 sebanyak 5 – 15 persen sejak pelonggaran lockdown atau karantina wilayah dilakukan.

Salah satunya adalah Florida, yang merupakan negara bagian tempat tinggal Trump. Sekitar satu pekan lalu Florida mencatat kasus baru Covid-19 mencapai lebih dari sepuluh ribu kasus dalam sehari.

“Kongres menerima pemberitahuan dari Presiden soal penarikan diri AS secara resmi dari WHO di tengah pandemi ini,” kata Robert Menendez, senator asal Partai Demokrat yang membidangi urusan hubungan luar negeri pada Selasa, (7/7) seperti dilansir CNN.

Menendez mengatakan tindakan Trump terkait WHO ini menunjukkan penanganan pandemi Covid-19 yang kacau dan tidak jelas. “Keputusan ini tidak akan melindungi jiwa atau kepentingan negara kita. Ini membuat warga AS menjadi sakit dan Amerika sendirian,” kata Menendez. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*