COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Diklaim Antivirus Corona, Seberapa Ampuhnya Kalung Eucalyptus Bikinan Kementan

Kolase, Kalung Eucalyptus | Foto: economy.okezone.com/pertanian.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Baru-baru ini, Kementerian Pertanian merilis sebuah kalung yang terbuat dari bahan Eucalyptus yang diklaim bisa membunuh virus Corona. Kalung ini rencananya akan diproduksi secara masal.

Kalung ini dibuat dari bahan eucalyptus, jenis tanaman yang menghasilkan minyak atsiri dari masih berkerabat dengan kayu putih.

Klaim eucalyptus yang disebut bisa menjadi antivirus Corona sudah muncul sejak beberapa bulan lalu. Bahkan Kepala Balitbangtan, Fadjry Djufry, pernah mengatakan tanaman ini eucalyptus ini bisa membunuh Mpro atau enzim dalam virus corona.

Tanaman ini disebut bisa membunuh virus Corona yang sudah dibuktikan dari uji laboratorium Kementan. Bahkan selain kalung, Kementan berencana membuat produk inovasi antivirus Corona lainnya, dalam bentuk inhaler, roll on, salep, hingga difuser.

Lalu seberapa ampuhnya kalung ini menangkal virus corona?

Menanggapi tentang kalung antivirus Corona yang terbuat dari bahan eucalyptus, Ketua Umum Perkumpulan Dokter Pengembang Obat Tradisional dan Jamu Indonesia (PDPOTJI), Dr dr Inggrid Tania, MSi, mengatakan bahan ini memang memiliki zat yang bersifat antibakteri, antivirus, dan anti jamur. Namun, terkait manfaatnya terhadap COVID-19 belum ada penelitian spesifiknya.

Baca juga: Penelitian Terbaru, Dexamethasone Ampuh Sembuhkan Pasien Covid-19

“Penelitian Kementan ini baru diujikan sampai tahap in vitro pada virus influenza, beta corona, gamma corona. Belum diuji spesifik terhadap virusnya COVID-19 yakni virus SARS-CoV-2,” jelasnya pada detikcom.

Menurut praktisi kesehatan sekaligus dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), Prof Dr dr Ari Fahrial Syam, SpPD-KGEH, riset yang dilakukan terhadap eucalyptus baru sebatas in vitro di tingkat sel.

Karenanya, Prof Ari lebih setuju kalung antivirus Corona itu cukup disebut sebagai kalung eucalyptus.

“Jadi saya tidak setuju jika kalung eucalyptus disebut sebagai kalung antivirus. Cukuplah disebut kalung kayu putih atau kalung eucalyptus,” tegasnya pada wartawan, Minggu (5/7).

Terkait kalung antivirus Corona, Kepala Balai Besar Penelitian Veteriner Kementerian Pertanian, Indi Dharmayanti menegaskan riset tentang produk tersebut masih panjang. Ia mengatakan klaim antivirus bukan berasal dari peneliti. Selain itu, riset ini masih dalam tahap in vitro, yang artinya belum diuji pada manusia.

“Bukan, klaim kita yang di BPOM adalah jamu melegakan saluran pernapasan, mengurangi sesak tapi punya konten teknologi di mana kita buktikan in vitro bisa membunuh Corona model dan influenza, cenderung mengurangi paparan,” jelas Indi, seperti dikutip dari Detikhealth.com. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*