COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

132.816

135.123

2%

Kasus Baru

2.098

2.307

10%

Update: 14 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Begini Tips Agar Daging Kurban Empuk, Jangan Langsung Dimasak

Ilustrasi | Foto: dompetalquran.or.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Hari Raya Idul Adha segera tiba, sebagian besar masyarakat akan memasak daging kurban baik sapi maupun kambing. Kedua jenis daging ini bisa diolah menjadi beragam menu masakan, dibakar (sate) gule, tongseng atau tengkleng untuk tulangannya.

Jika tidak tau cara mengolahnya, daging ini akan menjadi keras dana lot saat dikonsumsi. Beberapa ahli memasak menyarankan untuk menambahkan buah nanas dalam mengolah daging agar empuk. Namun penggunaan nanas tidak bisa digunakan untuk semua jenis masakan, seperti sate musalnya,

Menurut President of Association of Culinary Professionals Chef Stefu Santoso, daging kurban sebaiknya tidak bisa langsung dikonsumsi, karena terlalu segar butuh proses pelayuan sebelum dikonsumsi.

“Sebenarnya daging kurban itu dagingnya terlalu fresh karena baru dipotong, jadi memang tidak bisa langsung dikonsumsi, perlu waktu untuk proses aging atau pelayuan,” kata dia melalui pesan elektroniknya belum lama ini, seperti dikutip dari Antara.

Baca juga: Pandemi Belum Usai, Konsumsi Olahan Jahe Ini Mampu Tingkatkan Imunitas Tubuh

Agar dagingnya empuk, Executive Chef Aprez Catering by Amuz Group itu menyarankan Anda membungkusnya dengan daun pepaya, tetapi tidak boleh terlalu lama karena bisa membuat daging menjadi pahit.

“Biasanya bisa sekitar 30 menit hingga satu jam, dan ini tergantung usia daging juga. Kalau sudah tua akan keras,” ujar Stefu.

Setelahnya, Anda bisa memotong daging sesuai selera dan kebutuhan. Teknik memotong daging yang baik, melawan arah serat atau melintang, agar nantinya daging lebih mudah dikunyah

Selain membungkus dengan daun pepaya, menyimpan daging dalam lemari es di bawah suhu 3-5 derajat Celcius selama 18 hari juga bisa membantu daging menjadi lembut dalam kapasitas yang maksimal. Sebelumnya, jangan lupa cuci dulu daging.

“Kalau mau dicuci dan tidak, sebenarnya enggak masalah. Tapi kalau kita tahu itu sudah dipotong dan ditaruh di lantai sebaiknya dicuci. kemudian disimpan dalam plastik kemudian divakum. Tujuannya untuk menghindari kontaminasi bakteri,” kata Stefu. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*