Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

62.142

63.749

2%

Kasus Baru

1.447

1.607

11%

Update: 5 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Waspada, Mulai Jam 2 Siang Sejumlah Titik di Jalur Pantura Ini Tergenang Banjir Rob

Genangan rob di Jalan Raya Pantura Kecamatan Sayung-Demak | Foto: twitter Radio Idola Semarang @RadioIdolaSMG
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Sejumlah jalan di jalur Pantura Semarang tergenang banjir rob setiap pukul 14.00 WIB hingga pukul 21.00 WIB. Masyarakat diminta waspada dan berhati-hati saat melintas di area Pelabuhan Tanjung Emas, Jalan Yos Sudarso, Kaligawe hingga Sayung, Demak.

Adapun area yang tergenang rob di pintu masuk pelabuhan pos IV. Rob membuat para pekerja di kawasan Pelabuhan Tanjung Emas yang hendak pulang mengendarai kendaraan tersendat. Beberapa pekerja harus mendorong kendaraannya karena macet akibat tergenang rob.

Sementara itu di wilayah  RW 12-16 Tambak Lorok hampir semua RT tergenang rob. Nurdiyan salah satu pekerja garmen di kawasan Pelabuhan Tanjung Emas menerangkan rob mulai naik sekitar pukul 16.00 WIB. Kemudian hampir seluruh kawasan pelabuhan tergenang dengan ketinggian yang bervariasi.

Relawan BPBD, Heriyanto yang memantau di Genuk menerangkan rob terjadi di Sayung, Demak menyebabkan kendaraan dari arah Semarang menuju Kota Wali itu tersendat. “Dari arah Kaligawe-Sayung kendaraan padat merayap karena rob di Demak,” katanya, seperti dikutip dari AyoSemarang.com.

Badan Meteolorogi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memprediksi, potensi gelombang tinggi di Laut Jawa dan rob  di Pesisir Utara Jawa diperkirakan akan berlangsung hingga Sabtu 6 Juni mendatang.

Plt Deputi Bidang Meteorologi Herizal mengatakan potensi rob disebabkan oleh kondisi pasang air laut yang cukup tinggi di beberapa wilayah Indonesia akibat fase bulan purnama (full moon/spring tide).

“Selain itu, faktor gelombang tinggi yang diprakirakan terjadi mencapai 2,5-4 meter di Laut Jawa oleh hembusan angin kuat yang mencapai kecepatan 25 knot (46 Km/Jam) ikut berperan pada kenaikan muka air laut yang terjadi di perairan utara Jawa,” ujarnya.

Baca juga: Ganjar Minta Bupati/Walikota Segera Bertindak Atasi Rob di Pesisir Pantura

Gelombang pasang air laut merendam ratusan rumah di pesisir Kaliwungu Kendal, Kamis (04/06/2020) sore. Banjir rob di  Desa Mororejo ini mencapai  ketinggian setengah meter.

Air pasang mulai menggenangi rumah warga sore hari dan semakin malam kian parah. Akibatnya aktivitas warga terganggu dan warga memilih untuk berdiam diri di rumah berjaga-jaga jika air pasang semakin tinggi.

Air pasang ini sudah terjadi sejak pertengahan ramadan lalu dan hingga kini terus terjadi setiap sore hari hingga malam hari.

Menurut salah satu warga Dukuh Ngebum Desa Mororejo Kaliwungu Khaerul Umam, pada pagi hari air surut namun ketika sore hari air mulai pasang.

“Warga sendiri tidak terlalu kaget jika air pasang ini kerap menggenangi rumahnya, pasalnya kondisi perairan laut jawa sedang terjadi gelombang tinggi sehingga air naik ke pemukiman,” jelasnya.

Apalagi desa ini dekat dengan pantai dan tambak sehingga ketika air laut pasang  dipastikan air akan masuk ke pemukiman warga karena air tidak bisa mengalir ke laut. Akibat rob yang kerap terjadi jika sore hari  warga kesulitan jika hendak beraktivitas.

“Air laut yang masuk ke pemukiman semakin membuat warga terkekang, di masa pendemi sudah tidak bisa keluar rumah kini ditambah air pasang warga hanya berdiam di rumah. Jika mau keluar menggunakan sepeda motor dipastian mogok karena ketinggian rob merendam kendaraan,” imbuh Umam. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*