Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

62.142

63.749

2%

Kasus Baru

1.447

1.607

11%

Update: 5 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Terendam Banjir Rob, Ratusan Hektare Tambak Udang dan Ikan Dipastikan Gagal Panen

Ilustrasi
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BREBES – Sedikitnya 200 hektare tambak udang dan ikan di pesisir pantai utara Brebes dipastikan gagal panen akibat terendam banjir rob dalam sepekan terakhir. Sementara itu, gelombang tinggi menerjang pesisir utara Kota Pekalongan, genangi rumah warga setempat.

Desa Randusanga Kulon, Kecamatan Brebes, Afan Setiono mengatakan banjir rob kali ini yang terbesar sejak 2017. “Ada sekitar 200 hektare di desa ini yang terendam rob. Bisa dipastikan akan gagal panen karena rob ini. Apalagi rob ini tergolong paling besar sejak 2017,” katanya, seperti dikutip dari Detik.com.

Afan menjelaskan banjir rob sudah terjadi di wilayahnya sejak sembilan hari lalu. Namun ketinggian air paling parah terjadi hari ini. Selain itu, banjir rob yang biasa cepat surut kini bertahan lebih lama.

“Hari ini beda, dan lebih besar sejak 2017. Air mulai masuk pagi tadi dan sampai sore terus bertambah besar,” ungkapnya.

Banjir rob di Brebes hari ini terjadi sejak pukul 09.00 WIB dan mencapai puncak pada sore hari. Akibatnya, rumah-rumah warga terendam air. Di beberapa desa, air yang masuk rumah warga setinggi 30-50 cm.

Diwawancarai terpisah, Kepala BPBD Brebes Nuhsy Mansur menyebut banjir rob merendam sejumlah desa di lima kecamatan, yakni Kecamatan Brebes, Wanasari, Bulakamba, Tanjung, dan Losari.

Baca juga: Banjir Rob Pekalongan Masih Tinggi, Ratusan Warga Mengungsi di Tengah Pandemi Covid-19

Nuhsy menguraikan banjir rob terjadi karena musim angin berembus pada periode Mei-Juni. Diperkirakan puncak banjir rob terjadi pada awal Juni hingga beberapa hari ke depan.

Sementara itu, gelombang tinggi menghantam pesisir utara Kota Pekalongan. Air pasang pun sampai menggenangi permukiman warga di Kelurahan Panjang, Pekalongan Utara yang berjarak sekitar 5 meter dari bibir pantai.

Gelombang air setinggi tiang yang ada di pinggir pantai terjadi sekitar putul 17.00-18.00 WIB. Beberapa warga yang berkendara juga banyak yang nekat menerjang hempasan air pasang di jalan.

“Ini gelombangnya lebih tinggi dari yang tanggal 1 (Juni) kemarin. Kali ini lebih besar,” kata Ketua RW 10, Kelurahan Panjang, Pekalongan Utara, Dani saat ditemui di lokasi, Rabu (3/6).

Dani menuturkan hempasan air pasang sore ini mengakibatkan permukiman di sepanjang Pantai Sari tergenang. Permukiman yang tergenang berada di dua RW, yakni RW 09 dan RW 10. “Ada 12 RT dan dua RW yang saat ini terendam air laut. Ya ada ribuan warga (terdampak),” ucap Dani.

Terpisah, Wakil Wali Kota Pekalongan Achmad Afzan Arslan Djunaid juga sudah mendapatkan laporan terkait gelombang pasang ini. “Saya kemarin mendapat telpon pak RW terkait adanya limpahan air laut yang kali ini lebih besar, dan benar adanya,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*