Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Undip Mewisuda 1.548 Orang Secara Virtual, Rektor: Alumni Cepat Dapat Kerja

Rektor Undip Prof Yos Johan Utama tetap mengenakan masker saat menyampaikan pidato sambutannya | Foto: ist
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Rektor Undip Prof Jos Yohan Utama menyatakan pandemi Covid-19 mendorong percepatan revolusi industri 4.0. Karena itu, dia berharap Lulusan Undip diharapkan mampu beradaptasi secara cepat perubahan globalisasi, dengan melakukan kolaborasi dan akselerasi.

Hal itu diungkapkan rektor pada Upacara Wisuda ke 158 Undip yang dilakukan secara virtual Selasa  (16/6). Ada sebanyak 1.548 wisudawan yang akan menjalani prosesi ini yang dilakukan dalam tujuh tahapan selama tiga hari (16-18 Juni 2020).

Prof Yohan menuturkan, Undip merupakan universitas dengan ranking-3 yang alumninya cepat mendapatkan kerja, namun jangan cepat puas. Karena lulusan saat ini langsung masuk pada masa revousi industri 4.0  yang penuh ketidak pastian pancaroba. Baik dibidang politik, perdangan dunia, dan paradigma di segala bidang.

Artinya, lanjutnya, para wisudawan/wisudawati saat ini langsung akan menghadapi masa yang penuh gejolak, ketidakpastian, kompleksitas serta ambigu. Untuk itu, lanjutnya hadapilah gejolak dengan fleksibilitas, karena di industri 4.0 banyak sekali gejolak di segala sektor.

“Kita tidak bisa hidup hanya berpegangan pada konvesional dan pengarus utamaan atau mainstream, bahkan universitas yang beroperasi dengan model konvensional atau bahkan statis akan menjadi sangat rentan terhadap terjadinya gejolak perubahan yang tiba-tiba, yang saat inipun sudah dirasakan,” tuturnya.

Dia menambahkan fleksibilitas dalam segala hal sangat dibutuhkan, misalnya dalam menjalankan regulasi, prosedur akan sangat dituntut fleksibilitas yang kuat dan mampu adaptif menghadapi gejolak yang ada.

“Pendek kata segalanya dibuat seluwes mungkin melayani gejolak itu sendiri, bukan sebaliknya gejolak dipaksa mengikuti gejolak dan kemauan konservatif kita. Marilah beralih ke dari mengerti  menjadi memahami, karena semua bisa berubah bahkan mungkin bisa menjadi tidak ada sama sekali,” tuturnya.

Baca juga: Rektor Undip Beberkan Empat Tips Sukses Hadapi Perubahan Pada Wisuda Daring Pertama

Prof Yohan mencontohkan di era 1996 – 2055 penjual komunikasi online begitu berjaya dengan keuntungan luar biasa dengan produk mereka dengan koneksi telepon dan SMS, tapi sejak diluncurkannya produk WhatsApp 22 Januari 2015 serta beralihnya kultur komunikasi yang ada serta mengakibatkan pemakaian koneksi telepon biasa sangat berkurang dan berpindah pada koneksi telepon via WhatsApp dan keuntungan menurun.

Namun, kemudian bangkit kembali  saat ini ketika ada Covid-19, yang mempengaruhi revolusi budaya, komunikasi yang telah merambah ke dunia pendidikan.

“Universitas harus waspasada dengan gejolak pola perkuliahan yang akan sangat cepat bergeser pada dunia maya. Alhamdulillah, dalam tempo 1 minggu sudah beralih ke dunia maya, dan nanti mengakhiri semester yang akan datang masih dengan cara online,” tuturnya.

Dia menuturkan covid-19 bahkan telah mempercepat hadirnya revolusi industri 4.0 ke dunia nyata. Untuk menghadapi ketidakpastian perubahan yang ada dengan mengembangkan menajemen perubahan yang futuristik dan menghitung risk manajemennya dan berpikiran pada apa yang akan terjadi. Kompleksitas kita lawan dengan membangun koneksi, karena ciri masyarakat revolusi industri 4.0 ditandai dengan kompleksitas yang sangat tinggi setiap faktor mempunyai peran yang saling mempengaruhi baik interdependensi baik lokal maupun internasional.

“Untuk mengatasi ambigu, dalam masa Covid-19 kita masih meraba-apa yang akan terjadi tentu dibutuhkan kelincahan untuk menyelesaikan masalah, banyak tugas yang tak bisa diperkirakan, masih ada satu hal yang diperlukan, sebagai bagian penting integritas karakter, utama yang memandu kita untuk menjadi faktor utama.  Kita sebagai penentu dan bukan faktor yang dipengaruahi, tali kendali harus dipegang oleh alumni Undip yang baik dan bukan sebaiknya,” ujarnya.

Ketua Senat Prof Sunarso mengatakan dalam penyelenggaraan wisuda secara daring ini mohon maaf jika masih terdapat kekurangan. “Selamat dan sukses kepada orang tua/wali dan para mahasiswa dengan segala capaian ini,” tuturnya.

Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kemahasiswaan, Prof Budi Setiyono mengatakan saat ini ada 1.548 orang yang akan diwisuda, yang meliputi 38 orang dari Program Doktor (S3), sebanyak 272 dari program Magister (S2) dan 55 orang dari program Spesialis. Selanjutnya 191 wisudawan dari program Profesi, 928 program Sarjana (S1) dan sebanyak 64 dari program Diploma. “Dengan demikian jumlah lulusan Undip hingga saat ini mencapai 222.275 orang, 49,4% di antaranya dengan predikat cumlaude,” tuturnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*