Sularso Sopater, Mantan Ketum PGI Berpulang

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kabar duka datang dari pendeta senior Prof. Dr. Sularso Sopater. Generasi ke dua pendeta pribumi yang menggembalakan Gereja Kristen Jawa (GKJ) Gondokusuman itu berpulang dalam usia 86 tahun, Jumat (26/6) pukul 18.46 WIB.

Sularso meninggal dunia setelah menjalani perawatan medis selama sepekan di Rumah Sakit PGI –Cikini. Jenazah Ketua Umum PGI periode 1987-1989, 1989-1994, 1994-1999 itu disemayamkan di Hall Raden Saleh – RS PGI Cikini.

Berdasarkan informasi yang diterima JoSS.co.id, Ibadah Penghiburan Pdt.Em.Sularso Sopater dilaksanakan pada Jumat (26/6) pukul 23.00 WIB yang dilayani oleh Pdt.Hosea, selanjutnya pada Sabtu, (27/6) Pukul 10.00 WIB dilayani oleh Pdt.Yoel M.Indrasmoro. Pada sore harinya Ibadah Penghiburan dilaksanakan pukul 17.00 WIB dan pukul 19.30 WIB yang dilayani oleh Pdt. Neny Suprihartati dan Pdt.Samuel Silo Samekto.

Adapun untuk Ibadah Tutup Peti dan Pemakaman dilaksanakan pada Minggu (28/6) pukul 11.00 WIB yang dilayani oleh Pdt. Eunike dan Pdt.Hosea Sudarna.

Pdt. Dr. Sularso Sopater, M.Th. lahir di Yogyakarta 8 Mei 1934. Dia pernah menjabat sebagai Anggota Dewan Pertimbangan Agung RI, Ketua Sinode Gereja Kriaten Jawa dan Ketua Umum Persekutua Gereja –gereja di Indonesia (PGI).

Dalam bukunya yang berjudul Memoar Sularso Sopater: Kukuh Menempuh Jalan Ibu, Sularso  menorehkan tinta sejarahnya ketika ia mengikuti jejak mendiang ayahnya, Ponidi Sopater, menjadi pendeta di Gereja Kristen Jawa (GKJ) Gondokusuman, Yogyakarta.

Ia sendiri mengakui proses menjadi pendeta bukan sebuah kebetulan, melainkan sebagai bagian dari sejarah yang sudah ditentukan oleh-Nya.

Baca juga: Generasi Ke Empat Penemu Lumpia Khas Semarang ‘Mbak Lien’ Meninggal Dunia

Takdir Sularso, menjadi gembala, pelayan umat Kristiani, adalah ketentuan-Nya. Ibunya, R Ngt Soekinah sebagai perantara-Nya. Ibunyalah yang mengarahkan jalan hidup Sularso, putra bungsu dari tujuh bersaudara, agar melanjutkan kependetaan Ponidi.

Lalu, sebagai anak yang berbakti kepada orangtua, Sularso mengesampingkan cita-citanya semula untuk menjadi insinyur pertanian.  Sebenarnya keinginan menjadi insinyur pertanian juga terinspirasi dari bakat ibunya yang bertangan dingin berolah tanam.

Namun, lantaran penyakit ginjal yang menyerang ayah Sularso – akibat sudah banyak kerja keras semasa remaja – ibunya melontarkan wasiat Ponidi agar salah seorang anaknya melanjutkan perjuangan sang ayah menjadi pendeta.

Rentang waktu antara Sularso dengan ayahnya, dalam pengabdian hidup menjadi pendeta, berlangsung dalam kurun tiga dasawarsa.

Ponidi menjadi pendeta pribumi pertama di GKJ Gondokusuman yang ditahbiskan pada 1926 dan juga pendeta pribumi pertama di lingkungan Sinode GKJ. Berselang 34 tahun kemudian, Sularso ditahbiskan sebagai pendeta pada Maret 1960 di usia 26 tahun.

Sularso meneruskan kependetaan ayahnya dan menjadi saksi peringatan 100 tahun GKJ Gondokusuman pada November 2013. Sularso pun salah seorang pendeta yang ditulis profilnya di buku Menjadi Garam dan Terang Kehidupan (2013) karya Agoes Widhartono yang mencatat kesejarahan GKJ Gondokusuman Yogyakarta.

Tiga tahun berselang, proses pemaknaan kembali dilakukan Sularso melalui buku memoar ini (2016). Publik luas pun mendapatkan hasil pemaknaan lebih lengkap lagi.

Bahkan, sebelum penerbitan buku memoar karya Agoes Widhartono, sudah ada dua buku yang berkisah perihal Sularso, yaitu Nabi Bisu yang Banyak Bekerja (2014) karya Suyito Basuki, dan Setia di Jalan Ketulusan (2014) disusun oleh Daniel Stefanus, dkk. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*