Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

66.226

68.079

2%

Kasus Baru

1.268

1.853

46%

Update: 8 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

PPDB Online di Jateng Ditutup, Jumlah Pendaftar Tak Masuk Akal

Ilustrasi | Foto: krjogja.com/net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pendaftaran Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) SMA/SMK secara online di Jateng resmi ditutup pada Kamis (25/6) pukul 16.00 WIB. Jumlah pendaftar sebanyak 594.804 calon siswa baru. padahal jumlah keseluruhan lulusan SMP sederajat di Jateng yang hanya berkisar 513.000 siswa.

Sekretaris Disdikbud Jateng, Padmaningrum menilai jumlah pendaftar tersebut dinilai janggal pasalnya jumlah keseluruhan lulusan SMP sederajat di Jateng yang hanya berkisar 513.000 siswa.

Padahal, daya tampung SMA/SMK negeri di Jateng tahun ini hanya sekitar 208.215 siswa, atau tak sampai setengah dari jumlah pendaftar PPDB Jateng. Jumlah daya tampung tersebut terdiri atas 111.547 siswa untuk SMA dan 96.668 siswa untuk SMK.

Menurutnya, jumlah pendaftar yang lebih besar dibanding jumlah lulusan, ada kemungkinan itu disebabkan sebagian calon siswa yang membuat akun pendaftaran lebih dari satu.

“Kemungkinan ada akun ganda. Jadi satu calon siswa mendaftar beberapa kali dengan menggunakan akun yang berbeda [ sehingga jumlah pendaftar PPDB Jateng membengkak ]. Makanya, ini masih kami lakukan pemeriksaan,” katanya, seperti dikutip dari Solopos.com.

Padma menyebutkan dari 594.804 calon siswa yang terdaftar itu, sekitar 36.317 di antaranya menggunakan surat keterangan domisili (SKD). Sementara, 219.915 calon peserta didik menggunakan jalur afirmasi atau jalur khusus.

Baca juga: 17 Kecamatan di Jateng Tak Miliki SMA/SMK Negeri, Solusi Kelas Jarak Jauh Mencuat

Sementara jumlah anak tenaga medis yang menangani Covid-19 mencapai 205 orang. Pendaftar PPDB online Jateng jalur perpindahan orang tua mencapai 3.902 orang, anak guru sekitar 642 orang, dan jumlah jalur presasi mencapai 2.212 orang.

Sementara itu, Gubernur Jawa Tengah (Jateng), Ganjar Pranowo, meminta para petugas PPDB untuk ketat dalam melakukan verifikasi dan validasi data. Hal itu disampaikan Ganjar menyusul adanya 1.007 calon siswa yang mencabut berkas SKD karena terindikasi curang.

“Soalnya saya kemarin sudah menemukan. Saya telepon langsung orangnya dan mengakui bahwa itu salah. Maka saya minta seluruh SKD dicek kebenarannya di lapangan,” tegas Ganjar soal pendaftar PPDB Jateng pengguna SKD aspal.

Kepala Disdikbud Jateng, Jumeri, mengatakan setelah penutupan maka pihaknya akan menggelar koordinasi dengan cabang dinas dan kepala sekolah. Tahapan selanjutnya adalah verifikasi fisik yang digelar mulai 1-8 Juli 2020.

Proses verifikasi itu bisa menentukan jumlah pendaftar PPDB online Jateng yang sebenarnya. “Karena saat verifikasi ini siswa atau orang tua siswa harus hadir membawa bukti fisik, maka kami akan atur agar tetap menggunakan protokol kesehatan. Jaga jarak, pembagian jadwal dan berbagai kebutuhan lainnya akan kami siapkan,” kata dia.

Jumeri menegaskan jika saat verifikasi data itu ditemukan ketidakbenaran, maka calon siswa akan dicoret. Ia meminta masyarakat untuk ikut mengawasi dan melaporkan apabila terjadi kecurangan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*