Penyaluran Kredit Terendah Sejak Krismon 1998, Begini Pendapat Pakar

Ilustrasi | Foto: haluan.co/detik.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyebutkan penyaluran kredit perbankan Mei 2020 tumbuh melambat pada level 3,04 persen secara year-on-year (yoy), terendah sejak tahun 1998. Penyaluran kredit melemah di seluruh jenis penggunaan.

Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan potensi pengajuan restrukturisasi untuk jangka pendek masih cenderung meningkat walaupun pertumbuhan debitur dan nilai kredit yang direstrukturisasi perbankan per 22 Juni lalu sudah cenderung melandai.

Menurutnya, pengajuan restrukturisasi kredit cenderung meningkat karena pertumbuhan kredit kolektibilitas 2 (dalam perhatian khusus) per Mei 2020 masih meningkat hingga 26,12 persen.

“Kondisi ini akan membuat sektor perbankan masih akan cenderung berhati-hati, terutama karena aktivitas ekonomi belum sepenuhnya dibuka. Penentuan PSBB transisi pun masih harus menunggu evaluasi di akhir Juni agar aktivitas ekonomi dapat berjalan lagi dalam masa new normal,” katanya, seperti dikutip dari Bisnis.com.

Sementar itu, Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Bhima Yudhistira mengatakan proyeksi pertumbuhan kredit masih akan melandai karena pertimbangan resiko dunia usaha masih tinggi.

Sejumlah sektor yang masih menjadi perhatian khususnya di sektor perhotelan, restoran, jasa perdagangan, transportasi, dan manufaktur.

Menurutnya, rasio kredit bermasalah atau non-performing loan (NPL) masih naik hingga semester I/2020 sehingga menandakan relaksasi tidak bisa mencakup seluruh debitur.

Baca juga: Devisit APBN Akibat Pandemi Covid-19 Bakal Jadi Beban Pemerintah Hingga 10 Tahun ke Depan

“Bank sebaiknya bila melakukan ekspansi kredit harus memperhatikan dengan hati hati resiko tiap debitur, riwayat dan prospek usaha. Memang tidak bisa digeneralisir karena masih ada sektor sektor yang pertumbuhannya tinggi seperti informasi dan komunikasi,” katanya.

Seperti misalnya PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. yang meningkatkan penyaluran kredit di tengah pandemi Covid-19 lewat pinjaman online.

Direktur Konsumer BRI Handayani mengatakan pandemi Covid-19 membuat masyarakat berkreasi sehingga memunculkan sejumlah entrepreneur baru. BRI pun ikut mengambil peran dalam tren ini dengan memudahkan calon pengusaha mendapatkan kredit.

Hanya saja, dia tidak menyebutkan secara pasti besaran peningkatan pinjaman melalui digital lending tersebut.

Layanan digital lending CERIA sebenarnya telah dirilis pada akhir Januari 2020 lalu. Pengunduh aplikasi ini yang awalnya bergerak perlahan tiba-tiba mengalami peningkatan signifikan sejak Maret 2020.

Tercatat, dalam 3 bulan setelah Maret 2020, aplikasi sudah diunduh sebanyak 260.000 kali.

BRI menawarkan suku bunga sebesar 1 persen per bulan untuk layanan digital lending CERIA. Apabila tenor pinjaman berada di bawah 30 hari akan mendapatkan bunga hingga 0 persen.

“Jadi cepat sekali, kami senang dalam aktu singkat bisa berikan short term funding untuk pembiayaan UMKM dan bisa menjadi bagian untuk menolong bisnis mereka untuk bertumbuh,” katanya dalam Live Talks BRImo, Minggu (28/6). (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*