Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Kunjungi Batang, Jokowi Pastikan Ada 7 Perusahaan Segera Relokasi Pabriknya

Presiden Jokowi di Kawasan Industri Terpadu Batang, Selasa (30/6) | Foto: antaranews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BATANG – Presiden Joko Widodo menyebut ada tujuh perusahaan asing yang dipastikan segera merelokasi pabriknya ke Indonesia, yakni di Kawasan Industri Terpadu Batang, Jawa Tengah. Rinciannya lima pabrik pindahan dari China, sementara sementara dua lainnya dari Korea dan Jepang.

Untuk itu, Jokowi meminta Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) segera menyelesaikan fasilitas yang harus diberikan ke investor mulai dari urusan izin, listrik, gas, dan lain-lain.

“Hari ini, saya senang, sudah ada tujuh perusahaan yang masuk. Ini sudah pasti ini,” ujar Jokowi di Kawasan Industri Terpadu Batang, Selasa (30/6).

Jokowi mewanti-wanti jajaran menterinya agar tak mengulang kejadian tahun lalu, yakni ketika Indonesia gagal menjadi tujuan relokasi 33 perusahaan asal China. Jokowi juga menyebut ada potensi 119 perusahaan yang akan merelokasi pabriknya dari China.

“Saya tidak mau seperti tahun lalu, ada relokasi 33 perusahaan, kita satu pun gak dapat,” ujar Jokowi, seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Selain tujuh perusahaan yang dipastikan masuk, ada 17 perusahaan yang sudah berkomitmen besar untuk masuk dengan total investasi US$37 miliar dan potensi serapan tenaga kerja sebanyak 112 ribu orang.

Salah satu perusahaan yang telah menyatakan komitmennya yaitu LG Chemical dengan nilai investasi 9,8 miliar US, dan potensi penyerapan tenaga kerja 14.000 orang.

Proses masuknya 17 perusahaan ke Indonesia tersebut, kata dia, sudah mencapai 60 persen. “Saya minta mereka dilayani dan dikejar serta disampaikan fasilitas yang bisa kita berikan kepada mereka,” ujar Jokowi.

Baca juga: Tak Jadi di Brebes, Relokasi Pabrik Jepang dan AS Bakal Dialihkan ke Batam

Berikut daftar 7 perusahaan yang memastikan relokasi ke Indonesia berdasarkan data BKPM:

– PT Meiloon Technology Indonesia
Relokasi pabrik dari Suzhou, China. Pabrik di Taiwan dan China merupakan pusat produksi untuk pasar global

– PT Sagami Indonesia
Relokasi pabrik dari Shenzen, China karena biaya pabrik dan tenaga kerja di indonesia lebih kompetitif dari China

– PT CDS Asia (Alpan)
Relokasi pabrik dari Xiamen, China karena tarif impor produknya dari Indonesia ke Amerika 0% dibanding tarif 25% dari China ke Amerika

– PT Kenda Rubber Indonesia
Relokasi pabrik dari Shenzen, China karena peningkatan permintaan pasar di Indonesia

– Denso, PT Denso Indonesia
Relokasi pabrik dari Jepang karena memandang Indonesia sebagai lokasi terbaik setelah melakukan riset ke berbagai negara di kawasan ASEAN

– PT Panasonic Manufacturing Indonesia
Relokasi dari China karena ingin menjadikan Indonesia sebagai pasar basis ekspor bagi beberapa kategori produk home appliances

– PT LG Electronics Indonesia
Relokasi dari Korea Selatan dan berencana menjadikan Indonesia sebagai regional hub baru yang menjangkau pasar Asia dan Australia

Sebelumnya, pemerintah telah menyiapkan 4.500 hertare lahan di Kabupaten Batang yang akan digunakan sebagai Kawasan Industri guna mengakomodir relokasi sejumlah perusahaan asing yang akan memindahkan pabriknya dari China ke Indonesia.

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengatakan pihaknya menyiapkan konsep baru di mana investor tidak perlu membeli lahan, terutama untuk investasi Kawasan Industri di Batang, Jawa Tengah, yang segera diresmikan.

“Kami akan meresmikan Kawasan Industri di Batang. Ini ada 4.500 hektare tanah kita siapkan, di mana seluruh investor yang masuk tidak perlu beli tanah. Dia sewa dalam waktu panjang bekerja sama dengan BUMN,” katanya dalam webinar, Minggu (28/6) malam.

Menurut Bahlil, hal tersebut merupakan konsep baru yang disiapkan untuk memudahkan dan meyakinkan investor masuk ke Indonesia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*