Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

62.142

63.749

2%

Kasus Baru

1.447

1.607

11%

Update: 5 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Kabar Gembira, Wali Kota Semarang Ijinkan Tempat Ibadah Dibuka Kembali

Wali Kota Semarang Hendra Prihadi | Foto: yotutube hendrar prihadi
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kabar gembira, Pemerintah Kota Semarang mengizinkan tempat-tempat ibadah kembali beraktivitas di tengah pandemi COVID-19 dengan tetap memenuhi protokol kesehatan yang ditentukan.

Wali Kota Semarang Hendra Prihadi mengatakan telah diterbitkan surat edaran yang isinya panduan bagi pengelola tempat ibadah dalam menyelenggarakan peribadahan.

“Kuncinya selalu terjalin komunikasi yang saling mendukung antara pengelola tempat ibadah dan pemkot untuk bersama menekan pandemi COVID-19,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Dalam edaran yang ditandatangani Sekda Kota Semarang tersebut, dijelaskan tentang komunikasi aktif pengelola tempat ibadah dengan perangkat daerah setempat tentang kegiatan peribadahan yang akan dilaksanakan.

Pengelola tempat ibadah diminta menyampaikan pemberitahuan ke Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 tentang kesiapan protokol kesehatan yang akan dilaksanakan dalam setiap pelaksanaan peribadahan.

Sejumlah protokol kesehatan yang harus dipenuhi, antara lain kewajiban menyediakan tempat cuci tangan atau cairan pembersih tangan, alat pengukur suhu tubuh, hingga keberadaan petugas untuk selalu mengecek berjalannya protokol kesehatan.

Baca juga: Minimalkan Kontak Pasien, Apoteker di Semarang Layani Peresepan Online

Dalam pelaksanaan peribadahan, beberapa hal yang harus dipenuhi, antara lain jarak minimal satu meter antara satu orang dengan yang lain, mempersingkat pelaksanaan ibadah tanpa mengurangi kesempurnaannya, hingga melarang adanya kerumunan usai beribadah.

Umat yang sakit atau suhu tubuhnya di atas 37,5 derajat Celcius dilarang masuk tempat ibadah. Edaran tersebut juga berlaku untuk kegiatan lain yang digelar di tempat ibadah, seperti pelaksanaan akad nikah.

Sebelumnya, dikutip dari CNNIndonesia, Keuskupan Agung Semarang belum mengizinkan gereja Katolik di Jawa Tengah serta Yogyakarta untuk kembali beroperasi, dan memperpanjang masa darurat peribadatan mulai 1 Juni hingga waktu yang tidak ditentukan.

Hal itu disampaikan melalui surat edaran Keuskupan Agung Semarang bernomor 0451/A/X/20-24 tertanggal 25 Mei 2020 yang ditandatangani langsung oleh Uskup Agung Semarang, Monsinyur Robertus Rubyatmoko.

Keputusan KAS memperpanjang masa darurat peribadatan diambil karena belum adanya keputusan resmi Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah yang menyatakan kapan wabah Covid-19 berakhir

“Kami belum tahu kapan situasi dan kondisi ini akan selesai. Pemerintah juga belum mengeluarkan pernyataan resmi dan definitif tentang kapan masa tanggap darurat wabah corona diakhiri,” kata Robertus.

Bila pemerintah menyatakan tanggap darurat corona berakhir, KAS menyebut akan memberikan izin gereja Katolik kembali dibuka untuk kegiatan ibadah umum. Selama gereja belum diizinkan dibuka, umat diminta tetap mengikuti kegiatan ibadah secara online atau live streaming. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*