COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Indonesia Bersiap Menuju Layanan Transportasi Kenormalan Baru

Layanan transportasi menuju kenormalan baru | Foto: istimewa
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pemerintah Indonesia tengah menyiapkan skema kenormalan baru di berbagai bidang melalui protokol kesehatan beraktifitas di tengah pandemi virus corona. Kondisi saat ini akan mendorong peningkatan kemiskinan dan pengangguran di negara berkembang, sehingga penggunaan transportasi publik menjadi pilihan utama.

Pengamat Transportasi, Djoko Setijowarno, mengatakan, negara Kolombia setara dengan Indonesia yang masih sebagai negara berkembang. Walikota Bogota (Kolombia) Claudia Lopez, punya kebijakan selama masa karantina (pandemi Covid-19) menutup jalan sepanjang 117 km setiap hari agar pejalan kaki dan pesepeda dapat lebih leluasa bergerak. Kemudian menambah jaringan jalur sepeda sepanjang 60 km.

Menurutnya, sejak tahun 2000 beroperasi, Kota Bogota sukses dengan program transportasi umum busway yang sekarang ditiru banyak negara. Transmilenio sendiri merupakan jenis bus rapid transit yang berada di Bogota, Kolombia.

“Moda transportasi ini (busway) pertama dibangun tahun 1998. Transmilenio merupakan salah satu solusi angkutan massal perkotaan yang sangat efektif. Secara bersamaan, dibangun pula jalur sepeda dan fasilitas pejalan kaki yang aman, nyaman dan selamat,” kata Djoko dalam keterangannya yang diterima JoSS.co.id.

Ia menambahkan, di era kenormalan baru, banyak kota di mancanegara mengurangi kapasitas transportasi umum dan mengalihkan ke perjalanan menggunakan sepeda. Untuk perjalanan jarak pendek, moda sepeda dan berjalan kaki benar-benar dikembangkan sedemikian rupa (aman, nyaman dan selamat), supaya tidak beralih ke penggunaan kendaraan pribadi secara berlebihan.

Era kenormalan baru bersepeda, lanjutnya, banyak negara berpaling pada moda transportasi sepeda untuk mobilitas jarak pendek. Bersepeda menjadi pilihan, karena selain menghindari kerumunan dalam ruang tertutup, dan menghindari antri, bersepeda membuat kesehatan tubuh terjaga.

“Jalan-jalan umum perlu dibuat jalur bersepeda, supaya masyarakat bisa bersepeda secara aman. Peraturan baru terkait keamanan bersepeda perlu dibuat,” imbuhnya.

Baca juga: Masker Kain Jadi Barang Wajib Saat Menjalani New Normal, Begini Cara Mencucinya

Djoko menyebut, manfaat lain bersepeda juga dapat mengurangi polusi udara dan akan mempengaruhi pertumbuhan bisnis atau usaha terkait dengan bersepeda, seperti jasa penitipan parkir sepeda, jual beli sepeda dan spare part-nya, jual beli pakaian dan peralatan keamanan untuk bersepeda, usaha bengkel atau reparasi sepeda.

“Di Indonesia, baru Kota Jakarta yang berkomitmen membangun jalur sepeda sepanjang 63 kilometer dari target 545 kilometer. Tahun 2020, target 200 kilometer, nampaknya tidak dapat terwujud, anggaran difokuskan penanganan dampak virus Korona,” katanya.

Budaya berjalan kaki apalagi bersepeda sudah menghilang, ditambah lagi tidak tersedia fasilitas pendukung yang memadai (aman, nyaman dan selamat). Padahal, sebelum ada kemudahan mendapatkan sepeda motor, masyarakat Indonesia sudah terbiasa bersepeda atau berjalan kaki.

Berjalan kaki, bersepeda dan menggunakan transportasi umum bukan untuk warga kelas bawah. Akan tetapi, untuk semua warga Indonesia untuk bertransportasi yang sehat.

Menurutnya, yang dapat dilakukan masyarakat saat menggunakan transportasi umum di era kenormalan baru yakni, selalu memakai masker, datang lebih awal ke halte bus atau stasiun, untuk menghindari kepadatan di kendaraan telat tiba di tujuan. Jika kendaraan umum sudah penuh, gunakan kendaraan umum selanjutnya.

Safety distance (jarak aman) saat di dalam kendaraan umum untuk saat duduk, saat berdiri, dijaga 1,5 meter – 2 meter. Tempat duduk/lantai bisa ditandai untuk memudahkan pelaksanaannya.

Sementara, di dalam bandara dan pesawat terbang, hal yang dapat dilakukan dalam penyelenggaraan aktivitas transportasi udara, seperti selalu memakai masker, safety distance (jarak aman) saat antri dijaga 1,5 meter – 2 meter (dikasih tanda di lantai, supaya mudah pelaksanaannya).

Kemudian, dilakukan check temperature (suhu) sebelum masuk pesawat, bus dan kereta, yang suhunya tinggi. Jika ada yang sakit, sebaiknya istirahat tinggal di rumah (stay at home) saja (isolasi diri, periksa ke dokter). “Jarak saat duduk (tempat duduk dikosongkan 1 antara 2 orang), kecuali untuk keluarga/satu rumah, bisa berdampingan duduknya,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*