Beberapa Satwa di Kebun Binatang Gembira Loka Berubah Perilaku

Foto: instagram @glzoojogja
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Pengurus kebun binatang Gembira Loka mengatakan sejumlah satwa menunjukkan perubahan perilaku setelah objek wisata itu lama ditutup karena wabah corona. karena jarang dikunjungi dan berinteraksi dengan manusia, kini para satwa itu cenderung takut dan terkejut melihat manusia.

Perubahan perilaku itu ditemukan seperti pada harimau, gajah, lutung, juga pada sejumlah koleksi burung yang ada di wahana Presentasi Edukasi Satwa (PES) Aves maupun wahana PES Mamalia.

“Setelah lama tutup tidak berinteraksi dengan pengunjung, kadang burung-burung di PES Aves ini tampak seperti terkejut dan takut dengan orang lain,” ujar Doni Feriyanto, perawat burung di wahana PES Aves Gembira Loka, belum lama ini.

Dikutip dari Tempo.co, selain burung, harimau Sumatra di Gembira Loka saat sepi pengunjung ini juga lebih kerap menunjukkan eksistensi seperti di habitat aslinya.

Sedangkan lutung Jawa yang biasanya tampak enerjik dan lucu perilakunya, kini lebih banyak memperhatikan dan mengawasi saat ada orang tengah melintas di dekat kandangnya.

Doni menuturkan untuk membantu para satwa yang sejak akhir Maret tidak dikunjungi orang itu, para perawat Gembira Loka melakukan terapi perilaku dengan cara melatihnya secara rutin.

Baca juga: KAI Operasionalkan Kembali Tiga Kereta Jarak Jauh

“Kegiatan melatih satwa itu paling tidak dilakukan sekali dalam sehari. Untuk satwa burung di wahana edukasi misalnya tetap dilatih dengan gerakan-gerakan yang biasanya dilakukan untuk interaksi dengan pengunjung,” ujarnya.

Di wahana edukasi burung itu pelbagai jenis aves paruh panjang setiap hari tetap dilatih. Seperti burung kangkareng, kakatua, elang laut, elang bondol dan lainnya. Demikian pula di wahana PES Mamalia. Bermacam satwa terampil seperti orangutan, lingsang, kucing air dan barisan marmot dilatih pula untuk berinteraksi dengan manusia.

Untuk gajah koleksi di kebun binatang ini secara berkala diajak jalan-jalan oleh mahout atau pawang, mengelilingi danau buatan Mayang Tirta.

Selain memberikan terapi perilaku pada satwanya secara rutin, Gembira Loka berupaya meminimalkan risiko berbahaya, untuk satwa satwa yang dilahirkan pada masa pandemi ini.

Kepala Bidang Perawatan Satwa Gembira Loka, Miftah Nur Khasan mencontohkan pada 3 Juni 2020 lalu, seekor watusi atau sapi merah bertanduk koleksi kebun binatang itu, melahirkan seekor bayi watusi berkelamin betina. Anak watusi itu pun segera dipisahkan dengan induk pejantannya supaya aman. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*