Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

62.142

63.749

2%

Kasus Baru

1.447

1.607

11%

Update: 5 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Ancaman Gelombang Dua Covid-19 Dibalik Demo Floyd di Berbagai Negara

Demo atas kematian George Floyd di California | Foto: REUTERS/Mario Anzuoni/indozone.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, NEW YORK – Demonstrasi besar-besaran yang terjadi di sejumlah negara di dunia berpotensi memicu terjadinya gelombang ke dua penyebaran virus corona. Di Amerika Serikat sendiri saat ini tingkat penularan masih tinggi dengan angka kematian lebih dari 100.000 jiwa.

Hal itu diungkapkan Jenderal Ahli Bedah Amerika serikat Jerome Adams dalam sebuah wawancara kepada Politico, belum lama ini. Dia memperingatkan ancaman gelombang dua pandemi virus corona akibat unjuk rasa massal yang dipicu kematian George Floyd.

Menurutnya, ribuan orang yang turun ke jalan berpotensi menularkan virus Covid-19.

“Saya khawatir terhadap konsekuensi kesehatan masyarakat, baik individu dan institusi serta orang-orang yang protes dengan cara yang berbahaya bagi diri mereka sendiri dan bagi kelompok mereka,” katanya, seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Demonstrasi merupakan aktivitas warga yang bertentangan dengan imbauan jaga jarak fisik dan berpotensi menjadi sumber baru penularan Covid-19.

“Berdasarkan cara penyebaran penyakit, selalu ada alasan terjadi klaster baru dan potensi wabah baru,” ujarnya. Jangankan mempersiapkan gelombang kedua, AS saat ini masih berjuang keras untuk menekan penyebaran virus corona.

AS bahkan menjadi negara dengan kasus dan kematian tertinggi di dunia akibat corona. Hingga saat ini tercatat ada 1.881.205 kasus corona di AS dan 108.059 kematian. Meski angka penularan masih tinggi, sejumlah negara bagian telah membuka kembali kegiatan warga.

Adams mengatakan potensi peningkatan jumlah infeksi juga akan terus terjadi mengingat ribuan warga terlihat tetap berkerumun di sejumlah Pantai Barat.

Sebelumnya Ahli medis khawatir orang tanpa gejala bisa menularkan virus ketika banyak orang berdekatan sambil teriak dan tak menggunakan masker.

Baca juga: Tak Hanya Demo Floyd, Ricuh 20 Ribu Demonstran di Paris Tuntut Kematian Adama Traore

Demonstrasi solidaritas terhadap Floyd berlangsung di puluhan kota dan negara bagian di AS.  Protes pertama kali mencuat di Minneapolis sehari setelah kematian Floyd pada Senin (25/5).

Aksi solidaritas atas kematian Floyd bahkan meluas hingga negara Eropa dan Amerika latin seperti Brasil hingga Selandia Baru. Kematian Floyd bukan lah satu-satunya pematik amarah warga AS yang sesungguhnya. Sebab, insiden Floyd terjadi tak lama setelah dua warga kulit hitam AS lainnya tewas.

Kematian Floyd dianggap sebagai puncak amarah publik AS terkait kebrutalan dan sikap rasial aparat terhadap warga kulit hitam di negara tersebut.

Fakta terbaru, hasil autopsi mengungkap kematian George Floyd disebabkan oleh kardiopulmoner atau henti jantung. Laporan Dr. Andrew Baker mengatakan leher Floyd tertekan selama lebih dari delapan menit ketika ‘dikunci’ oleh polisi AS.

Kendati demikian, Baker mengatakan kesimpulan tersebut tidak bisa dikatakan sebagai penyebab utama kematiannya.

Autopsi yang dilakukan oleh keluarga Floyd menunjukkan sejumlah memar dan luka di kepala, wajah, mulut, bahu, lengan dan kaki. Tidak ditemukan bukti bahwa luka-luka tersebut secara langsung menjadi penyebab kematiannya.

Floyd diketahui memiliki riwayat penyakit jantung dan tekanan darah tinggi. Hasil toksikolofi menemukan tingkat fentanil dan metamfetamin sedang. Pihak keluarga sepakat untuk melakukan autopsi mandiri lantaran tidak puas dengan hasil sebelumnya yang mengatakan jika Floyd meninggal karena sesak napas. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*