PMI, RSUD dr Moewardi Solo, dan FK UNS Solo Mulai Uji Terapi Plasma Darah

Ilustrasi | Foto: akurat.co
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Palang Merah Indonesia (PMI) Solo bersama RSUD dr Moewardi dan Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret atau UNS Solo melakukan uji klinis convalescent plasma untuk terapi penyembuhan pasien Covid-19.

Kepala Unit Donor Darah PMI Solo, Kunti Dewi Saraswati, menjelaskan pengobatan pasien Covid-19 itu dengan menggunakan plasma darah dari pasien yang sudah dinyatakan sembuh. Tahapan yang dilakukan sampai pendataan dan koordinasi.

“Kami mendata pasien yang telah sembuh. Jumlahnya tidak banyak yang sesuai dengan kriteria. Kalau data sudah lengkap, PMI melakukan komunikasi dengan pendonor,” katanya, seperti dikutip dari Solopos.com.

Dia menjelaskan plasma darah memiliki banyak kandungan, antara lain protein, elektrolit, dan antibodi. Proses terapi convalescent plasma mengambil antibodi pasien yang telah dinyatakan sembuh untuk diberikan kepada pasien Covid-19 di Solo.

Baca juga: Bandara Adi Soemarmo Solo Kembali Beroperasi

“Pasien yang sudah sembuh menjalani protokol ketat sebelum melakukan donor apheresis, antara lain melalui dua kali tes swab dan melewati masa 10 hari sampai 14 hari setelah dinyatakan sembuh,” ujarnya.

Menurut dia, pengambilan plasma darah bukan merupakan metode baru karena PMI telah melakukan sebelumnya kepada pasien non-Covid-19. Kebutuhan plasma darah hanya satu persen hingga dua persen dari jumlah layanan donor darah PMI Kota Solo.

Metode terapi plasma untuk penyembuhan pasien Covid-19 baru diterapkan di Solo. Apheresis merupakan pengambilan dari pendonor menggunakan alat khusus. Darah yang keluar langsung diproses sesuai kebutuhan.

“Komponen lain kembali masuk ke tubuh pendonor sehingga proses ini lebih murni dan mendapatkan plasma lebih banyak daripada proses donor konvensional,” paparnya.

CEO PMI Solo, Sumartono Hadinoto, menjelaskan metode plasma pemulihan kali pertama dilakukan di Malaysia. Sejumlah rumah sakit telah melakukan uji coba kepada pasien yang sudah sembuh.

“Pekan ini kami melakukan uji coba. Kami menunggu protokol karena sumber daya manusia dan alat sudah siap. Kami memiliki dua unit alat apheresis,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*