COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Pertama di Jateng, UMS Kukuhkan Guru Besar Secara Virtual

Foto: krjogja
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Kampus Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) melakukan pengukuhan guru besar secara daring kepada Prof. Dr. Dr. Anton Agus Setyawan, S.E., M.Si, Guru Besar Ilmu Manajemen, pada Rabu (13/5). Hal ini untuk mencegah terjadinya kerumunan masa dan menekan penyebaran virus corona.

Pengukuhan guru besar online ini dilakukan dengan mengambil empat titik lokasi yang berbeda yakni Auditorium UMS, rumah Prof Anton Agus Setyawan, kediaman Ketua Umum PP Muhammadiyah, Prof. Dr. Haedar Nashir, M.Si di Yogyakarta dan kantor Ketua LLDIKTI Jawa Tengah, Prof. DYP di Semarang. Pengalungan samir kepada Prof Anton  dilakukan oleh Wakil Rektor 1, Prof Dr Muhammad Da’i, yang mewakili Rektor.

Prof. Dr. H. DYP Sugiharto, M.Kons, menyebut pengukuhan tersebut juga merupakan pengukuhan guru besar pertama di Jawa Tengah yang dilakukan secara online.

“Selamat kepada  Prof. Dr. Anton Agus Setyawan, S.E., M.Si yang hari ini resmi dikukuhkan sebagai guru besar Bidang Ilmu Manajemen. Di perguruan tinggi swasta di Jawa Tengah, UMS merupakan PTS pertama yang melakukan pengukuhan gubes secara online. Kami turut bangga. Pandemi covid-19 tidak menghalangi untuk terus berinovasi dan berkreatifitas,” ujar Prof Sugiharto, dalam sambutannya secara daring.

Baca juga: PMI, RSUD dr Moewardi Solo, dan FK UNS Solo Mulai Uji Terapi Plasma Darah

Prof Anton membacakan pidato pengukuhan di rumahnya, sedangkan Rektor UMS Prof Sofyan Anif bersama pimpinan universitas lainnya berada di Auditorium Moh Djazman, kampus UMS. Prof Anton merupakan guru besar ke-29 UMS.

“Dalam konteks penguatan UMKM di Indonesia, kemitraan strategis dengan kerangka relationship marketing bisa memberikan dampak positif terhadap peningkatan kinerja bisnis UMKM,” jelas Prof Anton.

Hal tersebut terjadi karena UMKM mempunyai keterbatasan sumber daya yang bisa diatasi dengan melakukan kemitraan dengan perusahaan besar. Untuk penguatan kekuasaan UMKM tersebut maka perlu ada intervensi terkait dengan kebijakan UMKM.

“Pihak lain yang diharapkan melakukan intervensi adalah pemerintah dan perguruan tinggi,” katanya.

Pemerintah dan perguruan tinggi melalui kegiatan pengabdian masyarakat saat ini banyak melakukan aktivitas pelatihan dan pendampingan UMKM. Tapi, peningkatan kapasitas dan keahlian UMKM perlu dikombinasikan dengan kebijakan ekonomi yang memberikan dukungan pada jenis usaha ini.

“Dalam konteks pemulihan ekonomi pasca bencana COVID-19, penataan ulang manajemen rantai pasok berbasis relationship marketing bisa menjadi pilihan strategi,” jelasnya lagi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*