Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

22.271

22.750

2%

Kasus Baru

526

479

-9%

Update: 25 Mei 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Mantan Dirut BTN Raih Gelar Doktor Ilmu Ekonomi Undip Melalui Ujian Daring

Maryono, meraih gelar Doktor Ilmu Ekonomi dari Undip melalui ujian promosi doktor menggunakan video conference | Foto: ist
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Mantan Direktur Utama (Dirut) PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN) yang juga Ketua Umum Ikatan Alumni (IKA) Universitas Diponegoro, Maryono, meraih gelar Doktor Ilmu Ekonomi dari Undip, melalui ujian secara daring. Maryono merupakan salah satu doktor dari Undip yang berhasil lulus melalui ujian promosi doktor menggunakan video conference menggunakan Microsoft Teams di masa pandemi Covid-19 .

Dia mempertahankan disertasi berjudul Membangun Model Ko-inovasi Berbasis Jejaring Nilai untuk Peningkatan Keunggulan Bersiang di depan penguji yang terdiri dari Prof Suharnomo (Dekan FEB Undip) yang merangkap sebagai ketua sidang, Prof Kesi Wijayanti Dekan FE USM sebagai penguji eksternal, Dr Harry Soesanto (Program MM Undip) dan Dr Indi Djastuti (FEB Undip) maisng-masing sebagai penguji. Bertindak selaku promotor Prof Imam Ghozali dan co-promotor Dr Amie Kusumawhardani.

Dekan FEB Undip yang juga ketua tim pengjui, Prof Suharnomo, kepada joss.co.id memastikan bahwa promovendus adalah lulusan pertama dari Program Doktor Ilmu Ekonomi (PDIE) Undip yang berasal dari jalur riset. “Pak Maryono ini lulusan pertama dari 12 mahasiswa PDIE by research. Syarat ujiannya cukup berat, harus punya 2 artikel di jurnal internasional berindeks Scopus, satu kali presentasi di seminar internasional, dan satu artikel di dalam negeri terindeks Sinta. Beliau sudah memenuhi semua persyaratannya,”kata Suharnomo, Sabtu (23/5/2020).

Atas hasil karya ilmiahnya tentang proses transformasi strategis di Bank BTN ini, dimana salah satu kesimpulannya membuktikan bahwa hubungan ko-inovasi berbasis jejaring nilai berpengaruh kuat paling tinggi terhadap keunggulan bersaing, Maryono meraih gelar doktor dengan predikat cum laude. Penelitian yang dilakukan saat dia menjabat sebagai Dirut Bank BTN ini membuktikan bahwa transformasi strategis menjadi faktor penting untuk menang dalam persaingan.

“Saya bersyukur dalam tempo tiga tahun tiga bulan saya telah mendapatkan rahmat kemudahan untuk menyelesaiakan Program Doktor Ilmu Ekonomi yang ada di Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Diponegoro,” kata Maryono dalam video conference seusai ujian disertasi, pada Selasa (19/5/2020).

Maryono yang kini masih menjabat sebagai Ketua Umum Ika Undip periode 2017-2022 ini mengakui penerapan media video conference untuk pengujian disertasinya, merupakan cara yang sangat tepat, dan tidak mengurangi kualitas. Adapun hasil penelitiannya dalam konteks  konsisi pandemik atau wabah saat ini, bisa tidak hanya bisa dipakai oleh perusahaan yang besar tetapi juga dimanfaatkan oleh organisasi pemerintahan apalagi menangani pandemi Covid-19.

Baca juga: Profesor Lingkungan Undip Ungkap Wabah Corona Dalam Wujud Puisi Jawa

“Digitalisasi adalah suatu keharusan, karena itu perlu saya sampaikan kepada semua pihak baik masyarakat maupun perusahaan bahwa mulai saat ini digitaisasi harus sudah diterapkan,” katanya. Tegasnya, digitalisasi adalah sebuah keniscayaan, terlepas kita suka atau tidak.

Perlu diketahui, Maryono adalah alumni Fakultas Ekonomi Undip tahun 1981. Pria kelahiran Rembang, 16 September 1955 ini memulai karir perbankannya di Bank Pembangunan Indonesia (Bapindo) sebagai wira muda pembahas kredit di kantor cabang pada tahun 1983. Kemudian dia dipromosikan menjadi Kepala Cabang Bapindo Batam, di tahun 1996. Kemudian dia menjadi Kepala Bapindo Cabang Pontianak tahun  1997.

Setelah Bapindo dilebur menjadi Bank Mandiri, Maryono dipercaya menjadi Kepala Wilayah IX/Banjarmasin Bank Mandiri pada periode Agustus 1999–Juli 2002, kemudian menjalani tour of area menjadi Kepala Wilayah I/Medan Bank Mandiri pada periode Juli 2002–Desember 2003. Karirnya yang cukup cemerlang membuat dia dipromosikan menjadi Executive Vice President/Group Head Jakarta Network Group PT Bank Mandiri pada 2004–2008. Di tahun 2007 dia juga dipercaya menjadi komisaris utama di anak perusahaan Bank Mandiri, PT Mandiri Investama.

Saat Bank Mutiara dibentuk dan perlu pembenahan, Maryono dip[ilih sebagai Direktur Utama PT Bank Mutiara Tbk pada periode November 2008–Desember 2012. Setelah itu, dia memimpin Bank BTN (PT BTN Persero Tbk) selama lima tahun sebagai direktur utama.

Mengenai gelar doktornya, Maryono merasa bangga karena untuk mendapatkannya butuh perjuangan, baik waktu dan mental sehingga bisa melalui dengan baik. “Saya sangat berterima kasih kepada promotor yang begitu antusias dan sabar memberikan bimbingan dan arahan, sehingga saya dapat menyelesaikan disertasi dengan baik. Terima kasih juga kepada teman-teman yang ada di BTN dan seluruh pihak yang membantu sehingga disertasi saya dapat selesai dengan nilai yang memuaskan,” tukasnya. (wid)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*