Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jelang Lebaran Harga Ayam dan Gula Pasir di Solo Melejit

Ilustrasi | Foto: timlo.net/mediaindonesia.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Harga sejumlah komoditas pokok di beberapa pasar tradisional di Kota Solo mulai merangkak naik jelang Lebaran tahun ini. Tingginya permintaan memicu kenaikan harga kebutuhan pokok tersebut.

Pedagang di Pasar Legi Solo, Marsinah mengatakan hampir semua komoditas mengalami kenaikan rata-rata Rp2.000-Rp5.000 per kilogramnya.

“Kenaikan harga terjadi di hampir semua komoditas, naiknya sekitar Rp2.000-5.000/kg,” kata seorang pedagang Marsinah di Pasar Legi Solo, Kamis.

Ia mengatakan untuk bawang putih naik harga dari Rp29.000/kg menjadi Rp31.000/kg, telur ayam naik dari Rp22.000/kg menjadi Rp25.000/kg, dan gula pasir naik harga dari Rp17.000/kg menjadi Rp18.500/kg.

“Daging ayam juga naik harga dari Rp32.000/kg menjadi Rp36.000/kg,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Ia mengatakan kenaikan harga ini biasa terjadi jelang Lebaran. Untuk kali ini, selain dipicu oleh naiknya permintaan masyarakat, kenaikan juga terjadi akibat stok sejumlah komoditas yang mulai menipis.

“Tetapi sebetulnya ada juga barang yang stoknya melimpah tetapi harganya tetap naik, seperti daging ayam. Padahal di pertenak kan stoknya banyak,” katanya.

Pedagang lain Partimah mengatakan sebetulnya harga daging ayam sempat mengalami penurunan dari Rp38.000/kg menjadi Rp27.000/kg. Menurut dia, penurunan terjadi sebelum Ramadhan.

“Kalau kata distributornya penurunan harga ini karena panennya di peternak sedang banyak. Tetapi sekarang harga naik lagi menjadi Rp36.000/kg,” katanya.

Meski sejumlah komoditas pokok mengalami kenaikan harga, dikatakannya, jumlah pembeli tetap banyak. “Mereka tetap belanja meskipun Corona ini kan belum selesai. Mungkin buat jaga-jaga kalau ada keluarga yang datang saat Lebaran,” katanya.

Kenaikan harga kebutuhan pokok secara nasional juga merangkak naik menjelang Lebaran. Kenaikan harga yang signifikan terjadi pada komoditas dengan pasokan yang minim seperti bawang merah dan gula pasir.

Baca juga: Jelang Hari Raya Idul Fitri 1441 H, Pertamina Pastikan Ketersediaan Stok LPG di Soloraya Aman

Ketua Umum Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (Ikappi) Abdullah Mansuri menyebutkan harga rata-rata bawang merah di pasar saat ini berkisar di level Rp60.000 per kilogram (kg) atau naik 5,26 persen dibandingkan harga pada tiga hari lalu Rp57.000 per kg.

Adapun berdasarkan pantauan Pusat Informasi Harga Pangan Strategis (PIHPS), harga rata-rata bawang merah berada di angka Rp55.150 per kg per 19 Mei, naik Rp850 dibandingkan harga sehari sebelumnya.

Harga gula pasir pun disebut Mansuri tak banyak beranjak dibandingkan kondisi pada pekan-pekan sebelumnya. Saat ini harga gula pasir, disebutnya berkisar di angka Rp17.000–Rp18.000 per kg.

“Harga gula pasir di pasar tradisional relatif tidak berubah, masih sekitar Rp17.000 per kilogram. Jika ada stabilisasi dari Perum Bulog, tapi saya belum pastikan di pasar mana saja,” ujar Mansuri, seperti dikutip Bisnis.com.

Kenaikan harga pun terjadi pada cabai rawit merah yang bergerak dari Rp30.000 per kg pada tiga hari lalu menjadi Rp33.000 per kg. Sementara berdasarkan data PIHPS, harga rata-rata cabai rawit merah secara nasional menyentuh Rp34.100 per kg atau naik 2,56 persen dibandingkan sehari sebelumnya.

Daging ayam ras disebut Mansuri berkisar di Rp36.500 per kg, harga tersebut lebih tinggi dibandingkan harga acuan dalam Permendag Nomor  7 Tahun 2020 yang dipatok Rp35.000 per kg.

Harga daging ayam ras sendiri mulai memperlihatkan kenaikan usai terus berada di bawah harga acuan dalam dua bulan terakhir. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*