COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Gedung BPSDM Srondol Disiapkan Untuk Karantina 800 TKI Yang Pulang ke Semarang

Para pekerja migran Indonesia tengah menjalani karantina di Gedung Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah (BPSDMD) Provinsi Jawa Tengah | Foto: humas.jatengprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Dinas Kesehatan Jawa Tengah telah menyiapkan Gedung Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah (BPSDM) Jateng di Srondol, Banyumanik, Semarang untuk tempat karantina bagi 800 TKI yang dipulangkan melalui Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang.

Kepala Dinkes Jateng, Yulianto Prabowo menyatakan ratusan Tenaga Kerja Indonesia (TKI) tersebut dipulangkan secara bertahap mulai Senin (18/5) hingga 23 Mei mendatang.

“Kami sudah menyediakan karanina sementara buat TKI yang dipulangkan mulai Senin (18/5). Semua yang hasil rapid testnya positif atau negatif akan tetap dikarantina selama tiga hari di gedung milik Pemprov di Jalan Sumbing Srondol,” kata Yulianto, seperti dikutip dari IDN Times.com.

Yulianto menuturkan kapasitas ruangan di gedung tersebut bisa diisi untuk 350 orang. Meski begitu, ia menjelaskan, kapasitasnya bisa diperluas dengan mengandalkan gedung lainnya di beberapa tempat.

Terdapat lebih dari 1.000 petugas medis gabungan yang diterjunkan untuk memeriksa TKI di bandara. Termasuk melibatkan Dishub, Disnaker dan unsur TNI/Polri.

Pihaknya sedang menghimpun identitas para TKI yang dipulangkan sampai 23 Mei. Setibanya di daerah masing-masing, katanya para TKI juga wajib dikarantina 14 hari.

“Di Srondol, mereka yang jemput dari gugus tugas masing-masing daerah. Kalau kondisinya belum memungkinkan, nantinya proses karantina akan diperpanjang sampai 28 hari,” paparnya.

Baca juga: Hotel Jadi Tempat Karantina Mandiri Harus Perjelas Aturan Kesehatan

Sementara itu, terkait proses rapid test bagi TKI yang reaktif COVID-19 akan dikerjakan di RS Diponegoro. Di sana, tiap orang diperiksa dengan PCR dan swab untuk mengetahui riwayat penyakitnya lebih lanjut.

Sementara itu, General Manajer PT Angkasa Pura I Bandara Ahmad Yani Semarang, Hardi Ariyanto mengungkapkan dari jumlah TKI itu, ada 52 orang merupakan pekerja migran sedangkan lima orang lainnya warga negara (WN) Malaysia.

“Ini (Senin/18/5)) hari pertama para TKI pulang ke Semarang. Warga negara Indonesia yang ada di Malaysia dipulangkan bertahap hingga 23 Mei 2020 nanti. Hari ini ada 57 orang yang dipulangkan, yang terdiri 52 TKI dan lima orang warga Malaysia,” kata Hardi.

Selama proses pemulangan, Hardi memastikan para TKI wajib melalui protokol kesehatan yang ketat di bandara. Petugas AP I Bandara Ahmad Yani Semarang bersama Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Semarang, imigrasi, serta tim gugus tugas COVID-19 setempat menggelar pemeriksaan rapid test secara maraton, ketika para TKI turun dari pesawat AirAsia, rute Kuala Lumpur-Semarang.

Dari pemeriksaan kesehatan di depan pintu keluar pesawat, pihaknya menemukan mayoritas TKI tak bisa menunjukan hasil rapid test yang sudah dilakukan di Malaysia.

“Jadi, awalnya mereka kan sudah menjalani rapid test di Kuala Lumpur. Ternyata pas pulang kemari, kebanyakan gak bisa menunjukkan hasilnya. Akhirnya kita inisiatif lakukan rapid test ulang. Kalau dinyatakan lolos, langsung dibawa ke lokasi karantina milik Pemprov di Srondol,” ujar Hardi.

Ia mengungkapkan proses evakuasi TKI dari bandara menuju ke karantina di Srondol melibatkan unsur TNI/Polri. Mereka dievakuasi menggunakan lima bus.

“Kalau mereka dinyatakan sehat, akan dipulangkan ke daerahnya masing-masing. Rata-rata TKI yang pulang memang mengunjungi keluarganya di sini,” urainya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*