Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

66.226

68.079

2%

Kasus Baru

1.268

1.853

46%

Update: 8 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Hampir 200 Staf Kerajaan Inggris Dirumahkan Karena Pandemi Corona

Ilustrasi Istana Buckingham | Foto: hellomagazine.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, LONDON – Putra Mahkota Kerajaan Inggris Pangeran Charles dikabarkan merumahkan hampir 200 karyawan yang bekerja untuk kerajaan, sebagai dampak mewabahnya covid-19. Hal itu dilakukannya setelah dinyatakan sembuh dari infeksi virus corona beberapa waktu lalu.

Berdasarkan sumber dari badan amal yang dikelola Pangeran Charles, sebanyak 197 staf telah dirumahkan karena pandemi virus corona. Para karyawan yang diberhentikan itu bekerja untuk kantor pusat Dumfries House, Ayrshire dan di Castle of Mey, Caithness yakni kediaman pribadi ibunda Ratu Elizabeth II.

Sejumlah karyawan di restoran Ballater on Deeside yang dekat dengan Balmoral juga dirumahkan. Namun demikian, Pangeran Charles bakal tetap membayar gaji para staf tersebut menggunakan dana cadangan dari badan amal miliknya, The Prince’s Foundation.

Juru bicara badan amal itu mengonfirmasi bahwa The Prince’s Foundation akan membayar gaji karyawan yang dirumahkan, bukan melalui skema retensi pekerjaan dari pemerintah Inggris.

Staf yang digaji akan menerima 100 persen dari upah bulanan mereka, sedangkan staf yang bekerja sesuai jam kerja akan mendapatkan 80 persen dari upah bulanan rata-rata mereka.

“Jika memungkinkan, beberapa staf akan terus bekerja dari rumah. The Prince’s Foundation membayar gaji stafnya,” kata juru bicara badan amal itu, dikutip dari Daily Mail.

Baca juga: Pengamat Militer Dunia Prediksikan Hal Mengerikan Jika Kim Jong-Un Meninggal Dunia

Semua petinggi The Prince’s Foundation termasuk orang kepercayaan Pangeran Charles, Michael Fawcett mengajukan pemotongan gaji untuk membantu penanganan virus corona di Inggris.

Seorang juru bicara Istana Buckingham menolak mengomentari staf yang dirumahkan di rumah pribadi Ratu. Tempat tinggal resmi Ratu Istana Holyroodhouse memutuskan untuk tidak merumahkan staf.

Seperti diketahui, jumlah korban meninggal karena virus corona di Inggros terus menanjak. Data terbaru, jumlahnya sudah mencapai 19.506 per hari ini, Sabtu (25/4). Padahal, sebelumnya, pemerintah Inggris memasang target agar jumlah korban jangan sampai menyentuh angka 20 ribu.

Hal tersebut mempersulit Inggris untuk segera mengambil keputusan apakah akan meringankan lockdown atau tidak.

Namun, di satu sisi, anjloknya pertumbuhan ekonomi juga terus menekan Inggris untuk segera menghidupkan kembali kegiatan ekonomi. Pakar memprediksi Inggris akan jatuh ke masa resesi terburuk dalam 300 tahun terakhir.

“Secara garis besar, kami akan mengambil tindakan yang mengacu pada faktor sains dan kesehatan. Ini bukan perkara memilih antara ekonomi atau kesehatan masyarakat Inggris,” ujar pernyataan pers Pemerintah Inggris sebagaimana dikutip dari kantor berita Reuters.

Selain memiliki 19.506 korban meninggal akibat virus Corona, Inggris juga mencatatkan 143.464 kasus. Statistik tersebut menempatkan Inggris di posisi kelima dalam hal negara paling terdampak virus Corona. Posisi pertama masih dipegang Amerika dengan 925.038 kasus dan 52.185 korban meninggal. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*