Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

29.521

30.514

2%

Kasus Baru

703

993

41%

Update: 6 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Glenn Fredly Meninggal Dunia Akibat Meningitis, Ini Penyebabnya

Glenn Fredly | Foto: fimela.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kabar duka datang dari kancah musik Tanah Air. Penyanyi Glenn Fredly meninggal dunia pada Rabu (8/4) pukul 18.00 WIB. Pelantun ‘Januari’ itu berpulang dalam usia 44 tahun, saat puterinya genap berusia 40 hari. Glenn meninggalkan istri tercintanya Meutia Ayu.

Informasi tersebut disampaikan oleh Kadri Mohamad, vokalis grup musik The KadriJimmo. “Glenn meninggal di Rumah Sakit Setia Mitra. Penyakitnya meningitis. Itu yang saya dapat dari manjemen dan yang lain-lain,” ucap Kadri Mohamad.

Mengenai meninggalnya Glenn Fredly telah dikonfirmasi kebenarannya oleh salah seorang kerabat. Menurutnya, pelantun lagu Januari itu sempat masuk rumah sakit sebelum mengembuskan napas terakhir.

“Iya… Sakit meningitis, dari Minggu masuk rumah sakit,” ujar sumber yang tak ingin disebutkan namanya itu.

Meninggalnya penyanyi bernama lengkap Glenn Fredly Deviano Latuihamallo itujuga dikonfirmasi oleh sahabatnya yang merupakan dokter sekaligus  penyanyi, Tompi mengkonfirmasi kabar duka tersebut. “Meninggal jam 18.00-an,” kata Tompi.

Meningitis merupakan infeksi yang mendera meninges atau selaput pelindung yang membungkus otak serta saraf tulang belakang, biasanya disebabkan oleh infeksi.

Baca juga: Bob Hasan Dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Gatot Subroto

Dalam beberapa kasus, meningitis yang disebabkan oleh bakteri bisa berkembang sangat cepat dan menimbulkan komplikasi. Tetapi dengan diagnosis yang cepat, penyakit radang otak ini dapat diobati dan penderitanya memiliki peluang lebih besar untuk sembuh.

Virus dan bakteri merupakan dua penyebab utama penyakit meningitis. Namun, pengobatan dan infeksi jamur juga bisa membuat seseorang terkena penyakit radang otak ini.

Pada kebanyakan kasus, meningitis biasanya disebabkan oleh virus. Virus meningitis ini menyebabkan penderitanya mengalami gejala meningitis yang mirip dengan meriang, diare, demam, hingga flu.

Virus meningitis sifatnya tidak serius, bahkan biasanya tidak terdiagnosa karena gejalanya mirip dengan orang yang terkena flu pada umumnya. Virus yang menjadi penyebab meningitis biasanya adalah virus polio, virus gondong (paramyxovirus), virus flu, hingga virus West Nile.

Sementara itu, meningitis yang disebabkan oleh bakteri merupakan kondisi yang langka, namun bisa menyebabkan kematian jika tidak mendapat penanganan yang cepat dan tepat. Beberapa penderita meningitis bakteri mengalami trauma kepala yang hebat, misalnya disebabkan oleh infeksi telinga (otitis media) atau sinusitis.

Mirip dengan meningitis bakteri, meningitis jamur juga tergolong kasus yang langka. Meningitis ini terjadi setelah infeksi jamur yang sudah ada pada tubuh menyebar ke otak atau tulang belakang. Beberapa jamur yang ditemukan menjadi penyebab meningitis ini, yaitu Cryptococcus, Histoplasma, Blastomyces, Coccidioides, dan Candida.

Faktor lain yang juga bisa menyebabkan penyakit meningitis, yaitu cedera kepala, operasi otak, lupus, dan berbagai jenis obat-obatan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*