Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

29.521

30.514

2%

Kasus Baru

703

993

41%

Update: 6 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Duka Sahabat Atas Meninggalnya Glenn Fredly

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kepergian Glenn Fredly menghadap Sang Pencipta menorehkan duka mendalam bagi insan musik di Tanah Air. Penyanyi asal Maluku bersuara emas itu meninggal diusia 44 tahun akibat sakit radang selaput otak yang dideritanya beberapa waktu terakhir.

Musisi senior Ruth Sahanaya merasa lemas saat mendengar kabar meninggalnya suami Meutia Ayu ini. Saat mendengar kabar duka itu ia sedang berada di ruang makan dengan suaminya. “Lemas banget, kaget, enggak bisa ngapa-ngapain,” kata Ruth dalam sebuah wawancara di CNN Indonesia TV, Rabu (8/4).

“Saya tahunya jam 19:30 WIB. Sempat enggak percaya. Suami saya ada di banyak grup musisi, dapat kabar dari Tompi,” lanjutnya.

Musisi yang biasa dipanggil Uthe ini menjelaskan bahwa ia sangat sayang pada Glenn. Ia tahu bahwa Glenn menganggapnya sebagai inspirasi. Pada tahun 2016 lalu, Glenn membuat konser bertajuk Tanda Mata Glenn Fredly untuk Ruth Sahanaya. Konser itu dibuat Glenn sebagai bentuk penghormatan.

“Dia selalu bilang kita mesti buat tribut bukan cuma pas penyanyi meninggal, justru pas masih hidup. Makanya bikin konser,” kata Uthe sambil menahan tangis kala ditelepon.

Hal yang sama diungkapkan musisi senior Iwan Fals yang mengenang pertemuannya dengan Glenn dalam sebuah konser di Makassar, baru-baru ini.

“Innalilahi wainailaihi rojiun. Selamat jalan Glenn, kaget saya mendengarnya, belum lama kita jumpa di Makassar, nyanyi sepanggung di acara sebuah SMA yang ditonton ribuan pengunjung yang hebat,” kata Iwan dalam sebuah unggahan video di akun Instagram miliknya, Rabu (8/4).

“Kamu bernyanyi dengan sangat indah, tapi rupanya di situlah terakhir kita berjumpa. Terima kasih sudah mengenal keramahanmu, Semoga mendapat tempat yang layak disisi-Nya. Amin,” lanjutnya. Sementara itu musiai lainnya Vidi Aldiano juga mengungkapkan rasa duka mendalamnya.

“Rest in love, dear Om @GlennFredly. Tenang ya Om Glenn di sana. Terima kasih untuk semua karya yang juga sudah ikut membentukku sampai sekarang ini. Gone too soon :,((( Masih shock dan ga percaya…” tulis Vidi sembari membubuhkan emoji menangis.

Baca juga: Glenn Fredly Meninggal Dunia Akibat Meningitis, Ini Penyebabnya

Sementara vokalis band D’Masiv menyampaikan duka cita sekaligus mengenang sosok Glenn. “Bung Glenn fredly orang baik.. musisi panutan.. innalilahi wainnailahi rajiun… telah berpulang salah satu musisi terbaik yang saya kagumi,” tulis Rian sembari menyertakan foto bersama Glenn.

Sementara itu musisi Yovie Widianto mengungkapkan duka melepas kepergian sahabat sekaligus rekannya dalam bermusik, Glenn Fredly, yang meninggal dunia pada Rabu (8/4).

Yovie yang berkolaborasi dengan Glenn dan Tulus lewat lagu Adu Rayu pada Februari 2019 silam, menyebut Glenn sebagai komposer hebat dan pejuang Indonesia Timur.

“Tuhan memanggilmu sahabatku, adik terbaik yang tidak pernah mengatakan tidak untukku. Sejak lagu solo pertama sampai Adu Rayu selalu saling menemani,” ujar Yovie lewat akun Instagramnya.

“Seseorang yang punya semangat kebangsaan, menyayangi musisi Indonesia telah pergi. Glenn adikku tersayang, musisi terbaik, komposer hebat, pejuang Indonesia Timur dan banyak lagi jasamu.”

Yovie, Glenn, dan Tulus dikenal sebagai musisi papan atas Indonesia. Kolaborasi ketiganya lewat Adu Rayu sempat mendominasi YouTube, radio, serta layanan streaming. Video Adu Rayu pun disaksikan lebih dari 31 juta orang di laman YouTube.

Mengawali karier sebagai vokalis Funk Section, Glenn merilis album solo pertama para 1998 dan melahirkan hits Cukup Sudah. Namanya kemudian meledak ketika membawakan Kasih Putih pada awal 2000-an.

Semasa hidupnya, Glenn telah merilis 10 album penuh, satu album rohani, serta satu album kompilasi.
Glenn Fredly bukan hanya berkarier secara solo, ia juga membentuk trio bersama Tompi dan Sandhy Sondoro bernama Trio Lestari.

Dia juga menekuni karier sebagai produser musik untuk album milik grup Pasto dan solois wanita, Yura Yunita. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*