Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

26.940

27.549

2%

Kasus Baru

467

609

30%

Update: 2 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Semua Penerbangan Jogja Diboyong Ke YIA

Bandara Yogyakarta International Airport | Foto: beritasatu.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Semua penerbangan dari dan ke Jogja terhitung mulai 29 Maret 2020 akan dilayani di Bandara Yogya International Airport (YIA) yang ada di Kulonprogo. Kebijakan itu diterapkan karena PT Angkasa Pura I (Persero) akan mengoperasikan secara penuh Bandara YIA, sehingga semua penerbangan terjadwal yang masih ada di Bandara Adisutjipto Jogja dipindahkan ke Kulonprogo.

Bandara Adisutjipto selain digunakan oleh TNI AU, hanya akan melayani penerbangan VIP, jet pribadi dan penerbangan terjadwal yang menggunakan pesawat propeller. Di luar itu, tidak diperbolehkan. Direktur Utama PT Angkasa Pura I, Faik Fahmi, menyatakan hal itu dalam keterangannya di Jakarta, Senin (23/3/2020).

Menurut dia, kepindahan seluruh penerbangan dari Bandara Adisutjipto di tengah situasi seperti saat ini juga merupakan solusi untuk mengurangi risiko penularan virus corona/CORONA-19 di tengah padatnya penumpang dan sempitnya ruang untuk menerapkan konsep jarak sosial dengan maksimal di Bandara Adisutjipto.

Bandara Internasional Yogyakarta merupakan salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN) yang diamanatkan Pemerintah Republik Indonesia kepada Angkasa Pura I. Bandara itu salah satunya dibangun untuk mengatasi permasalahan kekurangan kapasitas yang terjadi di Bandara Adisutjipto. Sebelumnya di Bandara Adisutjipto dilayani tak kurang dari 66 penerbangan setiap harinya.

Kini sebagian sudah dialihkan ke YIA. Masih ada sebanyak 54 penerbangan yang terdiri dari 48 penerbangan domestik (24 jadwal keberangkatan dan 24 jadwal kedatangan) dan enam jadwal penerbangan internasional rute Malaysia dan Singapura yang segera dipindahkan ke Bandara di Kulonprogo Jogja. Dijadwalkan per 29 Maret 2020, semua penerbangan pindah ke Kulonprogo.

Baca juga: Sebanyak 36.694 Pesanan Kamar Batal, PHRI DIY Kehilangan Pendapatan Rp33,6 Miliar

Bandara YIA diketahui memiliki terminal penumpang seluas 219.000 meter2, dan dapat menampung hingga 20 juta penumpang per tahun atau 11 kali lebih besar dari Bandara Adisutjipto yang kapasitas tampungnya sebesar 1,8 juta penumpang per tahun.  Bandara YIA juga  memiliki landas pacu (runway) yang lebih memadai berukuran sepanjang 3.250 x 45 meter dengan shoulder (bahu runway) 15 meter di kedua sisi dan memiliki tingkat kekerasan PCN (Pavement Classification Number) 107.

Adapun fasilitas Penyelamatan Kecelakaan Pesawat dan Pemadam Kebakaran (PKP-PK) di YIA masuk ke dalam Kategori 8. Yang harus diketahui, Bandara YIA di Kulonprogo spesifikasinya mampu didarati oleh pesawat berbadan besar dan terberat seperti Boeing 777-300 dan Airbus A380.

Sejak dioperasikan pada 6 Mei 2019 hingga Februari 2020, YIA telah melayani lebih dari 336.823 penumpang dan 3.843 pergerakan pesawat dengan 13 rute domestik tujuan Denpasar, Banjarmasin, Palembang, Jakarta (Cengkareng dan Halim Perdanakusuma), Palangkaraya, Batam, Banjarmasin, Samarinda, Tarakan, Pontianak, Makassar, dan Kualanamu.

Dengan pengoperasian secara penuh, waktu pelayanan di YIA yang semula hanya 12 jam sehari menjadi 24 jam per hari.  Sedangkan Bandara Adisutjipto jam operasinya per 29 Maret 2020 akan diubah dari smeula pukul 05.00 – 21.00 WIB, menjadi pukul 05.00 – 18.00 WIB. (wid)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*