Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

23.851

24.538

3%

Kasus Baru

686

687

0%

Update: 28 Mei 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Pendidikan Karakter Diharapkan Mampu Akhiri Tindak Perundungan di Sekolah

Suasana dialog "Menyikapi Bullying di Sekolah" | Foto: Tono/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Kasus perundungan terhadap siswa maupun guru marak terjadi dalam kurun waktu beberapa tahun terakhir. Kondisi ini mengundang keprihatinan sejumlah pihak. Untuk itu, Seluruh lapisan masyarakat diminta ikut berpartisipasi mencegah tindakan bullying atau perundungan.

Setelah beredar video siswi dipukuli sejumlah siswa di beberapa tempat, ada juga guru yang ditendang muridnya dan masih banyak kasus bullying di sekolah yang makin mengkhawatirkan perkembangan generasi penerus bangsa.

Hal itu diungkapkan oleh Wakil Ketua DPRD Jateng Quatly Abdulkadir Alkatiri ketika berlangsung dialog interaktif  Prime Topik “Menyikapi Bullying di Sekolah”  yang digelar oleh sebuah radio swasta di hotel Alana, Solo, Kamis (5/3).

“Agar kasus perundungan terhadap anak tidak lagi muncul di Jawa Tengah khususnya, maka semua pihak, bukan hanya hanya guru atau orang tua, namun semua kalangan, dunia perguruan tinggi, psikolog juga media massa maupun institusi baik pemerintah maupun swasta harus tanggap,” ujar Abdulkadir Alkatiri.

Senada diungkapkan oleh pembicara lain yakni Hari Wulyanto Kabid Pengembangan SMK Dinas Pendidikan Propinsi Jawa Tengah dan pengamat pendidikan Jateng yang juga staf pengajar Universitas Veteran Sukoharjo, Dewi Kusumaningsih mengatakan kata kunci untuk mencari solusi agar terhindar dari bulying anak di sekolah adalah pendidikan karakter.

Baca juga: Fakultas Psikologi Undip Inisiasi Pendidikan Karakter di Sekolah

“Sejak dini diberikan pendidikan karakter serta keteladanan bagaimana misal memperlakukan dengan menghargai penyandang disabilitas. Bukan malah meledeknya,” paparnya.

Dewi Kusumaningsih mengatakan melihat kasus bulying secara utuh tidak sepotong-sepotong, melainkan dilihat sejara utuh untuk mengetahui penyebabnya.

“Pihak guru, orang tua, psikolog, guru konsling dan kalangan perguruan tinggi agar pro aktif tidak melihat sepotong-potong. Kata kuncinya perlu diefektifkan pendidkan karakter di sekolah serta keteladanan orang tua di rumah,” jelasnya.

Sementara itu terkait perundungan yang menimpa sejumlah guru, atau tindakan pelaporan orang tua murid karena tidak terima anaknya dididi, menurut Hari Wulyanto hal itu disebabkan kesalah pahaman.

“Ya itulah yang terjadi dalam realita di masyarakat, status guru yang dulu dihormati baik oleh siswa maupun orang tua siswa kini luntur. Bahkan beberapa kali terjadi muncul kesalah fahaman antara guru dengan orang tua perihal cara mendidik yang paling tepat bagi si anak didik. Bila guru menghendaki disiplin pada anak didik, orang tua siswa menganggap terlalu keras bahkan ada orang tua yang melapor ke polisi menganggap tindak penganiayaan padahal maksud guru untuk mendidik siswa agar tidak nakal di sekolah,” tuturnya. (ton/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*